30 Disember 2010

AFF Suzuki Cup 2010 Final 2nd Leg Indonesia vs Malaysia

' style='padding: 0; border: none;'/>

MALAYSIA - AFF SUZUKI CUP 2010 CHAMPION


Sekalung Tahniah kepada Pasukan Bolasepak Malaysia kerana buat pertama kalinya memenangi AFF Suzuki Cup 2010 setelah dimenangi oleh Singapura sebanyak 3 kali. Thailand 3 kali dan pada tahun 2008 Vietnam sekali. Kemenangan ini menyusul setelah Malaysia memenangi Emas dalam Sukan Sea yang lalu. Malaysia menang dengan agregat 4-2 mengalahkan Indonesia setelah mengalahkan Pasukan Vietnam dengan agregat 2-0 dalam perlawanan Separuh Akhir.

Meskipun Indonesia menyalahkan pancaran laser di Bukit Jalil atas kekalahan 3-0 pasukan mereka namun demikian ia tidak menjejaskan pasukan Malaysia untuk muncul juara dalam edisi ke 8 Piala Suzuki ini. Safee Sali menjadi penjaring terbanyak kejohanan dengan 5 gol dan tak disangkal merupakan penyerang yang terbaik bagi kejohanan kali ini. Penjaga gol Malaysia Khairul Fahmi juga bermain dengan baik dalam perlawanan yang berlangsung malam tadi. Apapun pada saya mereka semua Kuna, Safiq, Nur Izlan, Mohd Muslim dan yang lainnya layak bergelar Harimau Malaya! Tidak dilupakan K Rajagobal yang mempunyai visi dan misi berjaya mencorakkan pemain-pemain yang matang di bawah telunjuknya walaupun mereka merupakan rata-rata pemain muda. Seperkara lagi pasukan Malaysia menang tanpa bantuan pemain import walaupun pihak Indonesia mengatakan Kunalan bukan rakyat Malaysia. Malaysia menang hanya dengan titik peluh anak tempatan dan ini amat membanggakan!

Ini merupakan satu petanda yang baik kebangkitan semula era kebangkitan bolasepak Malaysia ke persada antarabangsa. Kemenangan ini meletakkan Malaysia sebagai pasukan yang bakal digeruni di Asia Tenggara dan akan datang bakal bersaing di peringkat Asia dengan harapan saru hari nanti mereka akan dapat mengikut jejak langkah Jagoan Harimau Malaya terdahulu dengan melayakkan pasukan ke peringkat Olimpik dan manalah tahu ke peringkat Dunia satu masa kelak. Ia bukanlah sesuatu yang mustahil.

Saya yakin setelah sekian lama, semangat yang telah lama hilang semenjak zaman Mokhtar Dahari, Soh Chin Aun, Ghani Minhad, Arumugam, Santokh Singh dan lain lain telah mula menular kembali dalam hati rakyat Malaysia.

Syabas buat Pasukan Bolasepak Malaysia! Syabas buat semua rakyat Malaysia... Hari Jumaat 31 Disember 2010 telah diistiharkan cuti umum oleh PM bagi meraikan kejayaan ini.

Syabas! Syabas! Syabas!
MALAYSIA PASTI BOLEH!

Sekian dulu.

Faizal Yusup
www.faizalyusup.com

' style='padding: 0; border: none;'/>

28 Disember 2010

20 Disember 2010

Menjadi Anak Yang Soleh





Salam buat semua..

Lama juga saya tak menulis dalam blog yang saya sayangi ini. Mungkin sepanjang cuti sekolah ini saya begitu sibuk melayan kerenah anak-anak di rumah dengan menjalankan pelbagai aktiviti bersama hingga saya kesuntukan masa untuk menulis di ruangan ini.

Apapun topik kali ini pendek sahaja iaitu berkenaan dengan anak-anak.

Ia mengambil masa yang begitu lama untuk memahami kehidupan ini dan untuk menerapkan prinsip-prinsip yang benar dalam diri dan kemudian untuk menyampaikannya mahupun menerapkan nilai tersebut kepada anak-anak bukanlah satu tugas yang mudah. Lebih-lebih lagi dalam era kemodenan ini yang mana mereka begitu terdedah dalam arus teknologi maklumat yang luas dan terbuka. Mungkin ia lebih mudah di zaman saya dahulu kerana tidak banyak pendedahan sekular yang berada di sekeliling saya pada masa itu. 

Sekarang TV, Internet, Media Massa, Video Games, Handphone, Movies dan sebagainya boleh dikatakan semuanya mengangkat nilai sekular dan tanpa tapisan yang tertentu boleh mengheret manusia ke lembah keduniaan ini dan tanpa disedari boleh menghanyutkan mereka yang berada di dalamnya. Inilah yang perlu kita sebagai ibubapa awasi. Benar ibubapalah yang membentuk anak menjadi Islam, Majusi dan Nasrani dan kalau kita ibubapa juga umpama ketam bagaimanakah kita boleh mendidik anak untuk berjalan lurus.


Dewasa ini ada ibubapa yang membelikan anak-anak mereka dengan pelbagai gajet handphone, PSP, Video Games, IPOD, IPAD dan pelbagai lagi tanpa disedari semua itu secara tak langsung menjejaskan pelbagai aspek kehidupan anak-anak itu. Mereka bakal mendapat pengisian diri yang negatif, menjadikan mereka lesu kerana kurang bermain permainan fizikal, menjadikan mereka kurang pengetahuan dalam perhubungan sosial, menjauhkan hubungan keluarga dan banyak lagi kenegatifannya.

Hidup ini sementara dan begitu pendek, pejam celik 5 tahun berlalu, pejam celik 10 tahun berlalu dengan begitu pantas. Kita bakal meninggal dunia satu hari nanti maka tinggallah anak-anak yang bakal meneruskan perjuangan kita yang seterusnya dalam era kemodenan yang jauh lebih mencabar dengan harapan mereka dan zuriat yang bakal mereka perolehi bakal menjadi generasi yang soleh dan solehah bagi meneruskan perjuangan menyebarkan syiar Islam di muka bumi ini. Yang bakal berakhlak mulia dan mendoakan kedua ibubapanya. InsyaAllah.

Apapun ia bermula di sini. Selamat berjaya mendidik anak-anak dengan ilmu dunia juga ilmu akhirat! Pastikan apa yang kita berikan, masa yang kita luangkan bersama anak-anak itu punya objektif yang jitu!

Salam sejahtera daripada saya Faizal Yusup sebagai catatan buat kali ini. Semoga kita bertemu lagi di lain masa... InsyaAllah.

' style='padding: 0; border: none;'/>

09 Disember 2010

Penulisan dan Blogging




Saya bersyukur kehadrat Allah Taala kerana dengan limpah kurnianya memberi saya kelebihan untuk menulis dan dengan kelebihan itu maka saya dapat menulis artikel-artikel, buku-buku malah blog untuk menyampaikan ilham yang dikurniakan Allah ini kepada khalayak ramai.

Selalunya saya menyampaikan pengisian motivasi atau kaunseling secara berdepan tetapi ini hanya dapat dilakukan secara terhad dan bukan secara umum.

Jadi saya mengambil keputusan untuk menulis buku dengan harapan saya dapat menyampaikannya kepada khalayak yang lebih ramai dan Alhamdulillah semenjak kali pertama saya menulis ia diterima penerbit dan diterbitkan. Buku Berubah Sebelum Rebah adalah buku yang keempat dan InsyaAllah kalau ada umur banyak lagi yang ingin saya kongsikan.

Seterusnya saya mengambil keputusan untuk menulis blog. Penulisan blog ini membolehkan saya menyampaikan ilmu pengetahuan ini secara pasif iaitu dengan menulis artikel-artikel di dalam blog ini ia boleh dibaca oleh sesiapa sahaja walau dimana mereka berada pada bila-bila masa. Walaupun saya sedang tidur masih ada yang berkunjung membacanya maka ini menggembirakan saya. Harapan saya agar sesiapa sahaja yang dijodohkan di sini mendapat manfaat darinya. Lebih baik lagi sekiranya ia memangkin perubahan dalam diri. InsyaAllah.

Maknanya di sini saya tak perlu pergi bertemu dengan orang yang secara empat mata untuk menyampaikannya. Penyampaian empat mata ini sebenarnya adalah lebih sukar kerana selalunya disebabkan masalah wavelength yang tidak sama. Kita hanya dapat menyampaikan pengisian bila orang membuka pintu hatinya untuk menerima pengisian tersebut. Kalau tidak ia akan hanya menjadi sia-sia.

Ini tidak terjadi dalam blog kerana mereka yang datang, mereka datang kerana mereka mencari sesuatu kepastian dalam persoalan yang ada di hati mereka. Mereka datang dalam keadaan hati mereka telah bersedia untuk menerima pengisian itu.

Apa yang kita perlu lakukan ialah dengan menyediakan mereka dengan jawapan tersebut dangan harapan jawapan itu memuaskan hati mereka. Bila jawapan itu memuaskan maka kemungkinan mereka akan datang lagi atau mencari topik lain sebagai pengetahuan.

Kepada penulis blog pula, saranan saya tulislah sesuatu yang bermanfaat. Tulislah sesuatu yang mendidik dan mempunyai ilmu pengetahuan di dalamnya. Sedarilah menulis sesuatu yang bersifat konflik, makruh dan haram akan hanya membawa kerosakan, kita juga yang akan dipertanggungjawabkan satu hari kelak kalau tak di dunia, di akhirat kelak.

Kepada mereka yang dikurniakan ilmu pengetahuan tetapi bertangguh-tangguh tidak mahu menyampaikannya maka sedarilah yang ilmu pengetahuan itu amanah pinjaman Allah Taala. Janganlah menjadi orang yang pentingkan diri sendiri dan menggunakan ilmu itu hanya untuk kepentingan diri sendiri kerana pastinya ada hak untuk orang lain di dalamnya. Sekali lagi saya yakin ilmu yang tidak disampaikan itu akan ditanya di akhirat kelak.

Sampaikanlah semua ilmu yang ada dalam diri anda kerana ia akan membawa kepada kurniaan ilmu yang LEBIH banyak lagi. Hanya dengan cara ini masyarakat dan rakyat negara ini akan dapat meningkatkan perkembangan ilmu dengan lebih cepat dan pastinya akan membawa kebaikan kepada manusia sejagat.

Janganlah jadi orang yang punya ilmu tetapi menjualnya dengan harga yang tertentu. Sesungguhnya ilmu Allah ini hanyalah setitik dari lautan ilmu Allah. Sampaikanlah, kongsikanlah. Ia pasti akan membawa kebaikan malah ia mungkin akan membawa perkembangan ilmu oleh sesiapa sahaja yang membacanya. Ini kerana kita mungkin punya sebahagian dari ilmu itu tetapi seorang yang lain mempunyai sebahagian yang lain dan keadaan ini menjadikan ilmu itu lengkap. Siapa tahu.

Janganlah jadi orang yang kedekut ilmu kerana selain ia menjadikan ilmu itu terhad dan menjadikan kita seakan burung kakak tua, ilmu itu juga kemungkinan akan hilang dari dalam diri kita tanpa kita sendiri sedari.

Kalau difikirkan, orang dahulu menulis ilmu di dalam buku untuk ditinggalkan kepada generasi yang akan datang namun demikian dewasa ini mungkin manusia menulis blog untuk ditinggalkan. Ini sesuai dengan saranan dalam ugama Islam untuk menyampaikan ilmu yang bermanfaat yang mana ganjarannya bakal diterima walaupun si penyampai itu telahpun meninggal dunia.

Apapun berhati-hatilah dalam apa yang disampaikan itu. Ini kerana penulisan yang baik akan membawa ganjaran yang baik tetapi penulisan yang buruk pula akan membawa hasil yang buruk juga.

Oleh itu tulislah, tulislah dengan seikhlas hati sebagai bekalan untuk hari akhirat kelak... InsyaAllah.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,
                    
Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda, sharekan atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>