29 Jun 2010

SELAMAT HARI BAPA




Padaku dialah bapa yang terbaik di dunia
Sejak kecil menyayangi diriku dengan sepenuh hatinya
Membelai dan memelukku manja setiap kali aku berduka
Dakapannya melenyapkan rasa resah dan gundah gulana...

Dia mengajar aku perihal solat dan puasa
juga menjaga hubunganku dengan yang Maha Esa
Aku pula akan duduk dipangkunya tatkala memohon doa
Andai aku jatuh dan terluka
Dialah yang akan membalut sengsara
lantas menghadiahkan aku dengan gula-gula...

Dia mendidik aku dari kecil hingga dewasa
Dia mengenalkan aku perihal burung, serangga dan ungka
Dia memberitahu mengenai Timur, Barat, Selatan dan Utara
Dia membawa kami menziarah rumah rakan taulan dan saudara...

Dia mendidikku agar bersimpati dengan mereka yang derita
Kerana ini semua dugaan di dunia
Segala amalan ada nilai dan ada harganya
Buat bekalan di hari muka...

Di kala cuti, dibawanya kami sekeluarga ke sini dan ke sana
Didedahkan kami kepada adat, resam dan budaya
Agar kami bersyukur dengan apa yang ada
Dan jangan jadi orang yang meminta...

Kini aku sudah dewasa
Bapaku telah pergi buat selamanya
Hanya rasa rindu yang masih membara
Buat bapaku yang sudah tiada
Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya....

Buat arwah bapaku Mohamed Yusup bin Haji Jamal

Ketahuilah
Aku sayang padamu
Semoga kita dapat bersemuka
Kembali di syurga
Andai kita dapat ke sana
Dalam suasana yang bahagia
Buat selama-lamanya...

Nukilan,

Anakmu

Ahmad Faizal Mohamed Yusup

' style='padding: 0; border: none;'/>

26 Jun 2010

Bertemu Dengan Agen Perubahan




Bismillahirahmanirrahim...


Dalam kehidupan kita sebenarnya sering bertemu dengan agen perubahan. Agen perubahan ini boleh jadi manusia, buku, keadaan, peristiwa dan sebagainya untuk kita mengambil iktibar dan memperbaiki diri. Dalam kehidupan, tiada apa yang tetap semuanya akan mengalami perubahan. Dalam ertikata lain hanya perubahan yang bersifat tetap.

Bagi kebanyakan kita yang telah diterapkan dengan sosio budaya, penerapan pembentukan nilai diri baik dalam rumah dalam measyarakat dalam pekerjaan dan sebagainya menukarnya kepada sesuatu yang baru bukanlah satu tugaas yang mudah. Kita yang telah berada dalam zon selesa begitu sukar untuk melakukan perubahan kepada sesuatu yang baru kerana kita telah biasa menjalankannya dengan cara yang kira selesa, senang dan tahu. Walhal ada teknologi baru yang lebih mudah, praktikal, efisien dan sebagainya.

Zaman teknologi digital ini mereka yang lambat akan ketinggalan dan perubahan berlaku dengan begitu cepat saban hari jadi kita mesti mencari jalan untuk berubah dan bersaing agar kita tidak ketinggalan.

Bila kita yang telah biasa dengan budaya yang lama dalam diri maka bila ada seseorang yang datang dan mengajak kita berubah kita akan menolak mereka keluar dan merasakan yang mereka mengancam kedudukan kita.

Dari sudut budaya syarikat.

Syarikat XYZ yang dijalankan dengan tidak efisien dengan pelbagai bocoran kepada perbelanjaan kewangannya kita ambil sebagai contoh.

Pengurusan syarikat yang lembab pada masa itu telah menyebabkan banyak pembaziran dalam perbelanjaan syarikat namun demikian kakitangannya gembira kerana mereka bebas untuk meminta kerja lebihan masa, bebas untuk menggunakan petty cash untuk tujuan yang adakalanya bukan untuk kegunaan syarikat. Namun bila masuk seorang CEO yang baru bernama Ali yang nampak semua kelemahan ini dan mula mengemplementasikan KPI (Key Performance Index) kepada semua kakitangan, menggunakan sistem komputer yang lebih baru dan canggih yang dapat mengesan inventori secara menyeluruh pada setiap masa, mengurangkan petty cash bersesuaian dengan bajet jabatan, membuat sasaran jualan dan sebagainya.

Keadaan ini meyebabkan ramailah kakitangan yang dahulunya asyik melepak minum pagi dan petang terpaksa bekerja dan mencapai sasaran yang diletakkan. Mereka memberontak kerana zon selesa mereka selama ini telah diganggugugat dan selagi daya mereka cuba mempertahankannya. Mereka cuba untuk menjatuhkan Ali kerana tak mahu menerima perubahan yang dibawanya.

Ali sebenarnya adalah seorang agen perubahan.

Dalam hal ini dua senario boleh berlaku.

Senario pertama,

Kakitangan syarikat itu berjaya menjatuhkan Ali hingga Ali dibuang kerja dan mereka kembali kepada cara lama tiada perubahan dan syarikat itu lambat laun akan mengalami masalah kewangan kerana perubahan yang trend perniagaan yang semakin sengit.

Senario kedua,

Sesuatu yang pada mulanya sukar untuk dilakukan lambat laun akan menjadi mudah. Kalau dahulu dengan mudah mereka mengatakan yang mereka tak tahu atau mencari alasan yang lainnya tetapi sekarang mereka perlu mencari jawapan kepada setiap soalan yang diajukan. Keadaan ini lambat laun akan menjadi budaya baru syarikat dan budaya ini pastinya akan membawa kepada keuntungan jangkamasa panjang buat syarikat tersebut.

Dari sudut budaya individu.

Individu juga tiada bezanya dari sebuah syarikat. Kita juga punya penerapan nilai budaya diri yang tersendiri samaada kita memasukkannya secara sengaja atau tidak. Dalam hal ini ia menjadikan kita seorang yang punya keyakinan atau tidak, pemaaf atau tidak, pemalas atau rajin, menghargai masa atau tidak dan sebagainya. Semua ini merupakan ketetapan-ketetapan dalam diri.

Masalahnya manusia lebih suka membuang masa, melepak, bersantai dan melakukan perkara-perkara mengikut nafsu. Hakikatnya orang yang sebegini sebenarnya tak sedar akan arah tuju dalam kehidupannya. Mereka lahir dan menjadi pengembara dalam dunia tanpa matlamat dan tujuan yang jelas.

Apapun bila kita bertemu dengan agen perubahan tak kiralah samaada ada orang yang menyampaikannya pada kita, kursus motivasi, pembacaan, kejadian dan peristiwa maka ambillah iktibar dan lakukanlah perubahan ke arah yang lebih baik.


Tamadun kita masih mentah jadi sebenarnya masih terdapat banyak lagi ruang untuk kita perbaiki baik dari aspek diri sendiri, masyarakat, pendidikan, perniagaan, kerajaan dan sebagainya.

Blog ini juga sebenarnya merupakan agen perubahan, sesiapa yang mendapat menfaat dari pembacaannya lantas melakukan perubahan dalam diri demi untuk meningkatkan KPI diri maka saya yakin lambat laun ia akan membawa kepada kejayaan baik di dunia mahupun di akhirat kelak. InsyaAllah.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Agen Perubahan

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

24 Jun 2010

Iktibar Dari Berjalan II



Kadangkala dalam satu-satu program motivasi itu kita diminta berjalan katalah dari satu titik A ke satu titik lagi katalah titik B. Kemudian dalam berjalan menuju ke titik B itu peserta diminta berjalan dengan pelbagai variasi. Maka kita akan dapat melihat pelbagai cara berjalan. Ada yang sengat, ada yang melompat-lompat, jalan macam itik, jalan macam hantu cina, jalan sambil menari, jalan zig zag dan sebagainya. Ini menunjukkan betapa manusia punya pelbagai kreativiti dan boleh berjalan dengan beribu-ribu kaedah dan cara ada yang nampak agak serupa terapi ia tak sama. Ini kerana hanya dengan satu gerak kecil sudah cukup untuk membezakannya.

Persoalannya ialah kalau kita punya pilihan yang beribu dalam kaedah berjalan ini kenapa semua manusia berjalan ke depan melangkah teratur dan melenggangkan tangannya? Belum pernah kita nampak manusia yang berjalan secara mengundur saban hari. Kalau kita jumpa orang yang berbuat demikian pasti kita mengatakan yang dia cacat atau mungkin gila.

Jadi apakah iktibar dari satu perbuatan yang mudah ini? Berjalan?

Pada saya ia mudah. Berjalan dengan lurus adalah konsep keislaman dan berjalan dengan bengkang bengkok dan yang selain dari itu adalah konsep sekular.

Dalam Islam kita hanya percaya dengan penuh yakin kepada Allah Taala dan ini termaktub dalam aspek ketahidan. Inilah jalan yang lurus itu. Dalam konsep sekular yang lainnya mereka percaya kepada elemen yang pelbagai. Percaya kepada batu dan kayu, percaya kepada manusia, percaya kepada gelang, ubat, aroma, warna, horoskop, tarikh lahir dan sebagainya yang boleh menentukan itu ini dan sebagainya. Percaya kepada ramalan nasib, hidup dengan kebergantungan kepada rokok, dadah, arak dan pasangan. Percaya kepada itu dan ini begitu dan begini. Itu satu.

Seterusnya nilai sekular terdiri dari nilai yang pelbagai sedangkan nilai islam punya nilai yang satu dan tetap. Contohnya dalam berpakaian Islam menyarankan kita menutup aurat sedangkan nilai sekular ia bersifat bebas. Dalam Islam ada hukum halal dan haram dalam setiap perbuatan, percakapan, sifat dan sikap tetapi dalam sistem sekular ia bersifat bebas.

Nilai pemaaf dalam Islam ialah untuk kita memaafkan semua orang walau apa juga kesalahan yang mereka lakukan. Ini kerana Allah Maha Pengasih lagi Maha pengampun dan Nabi ampun umat. Kenapa kita buat hukum itu ini dan tak mahu memaafkan. Siapa kita?

Dalam hal ini nilai sekular pula terdiri dari nilai yang pelbagai. Ada yang hanya memaafkan bila orang itu telah meminta maaf, ada yang memaafkan setelah membalas dendam, ada yang tak mahu memaafkan seumur hidup, ada yang hanya memaafkan kepada perkara-perkara yang tertentu dan sebagainya. Sekali lagi ia terdiri dari nilai yang pelbagai.

Sistem sekular ini sebenarnya penuh dengan keraguan dalam usahanya mencari kebenaran tetapi sistem Islam adalah kebenaran yang tiada keraguan.

Mungkin dari segi zahirnya kita berjalan lurus tetapi jiwa kita berjalan bengkang bengkok sentiasa memilih untuk melencong dari sistem yang disarankan Islam. Nampak luaran seperti ustaz tetapi ditangkap berkhalwat dan sebagainya.

Kesimpulannya berjalanlah dalam jalan yang lurus. Kenapa perlu berjalan dalam keadaan yang bengkang bengkok? 

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

22 Jun 2010

Iktibar Dari Berjalan

 
Kenapa bila kita berjalan memandang ke depan sesekali ke kiri dan kanan dan jarang-jarang kita memandang ke belakang? Dalam hal ini kereta dicipta dengan berdasarkan konsep yang sama. Ia punya cermin untuk memandang keliling, ia punya cermin di kiri kanan dan ia punya cermin pandang belakang. Apa iktibarnya?

Bila kita berjalan kita akan memandang ke depan ini kerana mata letaknya di depan. Ini bermakna kita hendaklah selalu menjalani kehidupan dengan memandang ke hadapan. Hari ini lebih baik dari semalam dan besok lebik baik dari hari ini sepertimana saranan Rasullullah SAW. Orang yang mengatakan hari ini lebih teruk dari semalam dan besok akan lebih buruk dari hari ini adalah orang yang pastinya akan menemui kegagalan. Orang yang berfikiran negatif dan tidak meletakkan harapan dalam kehidupan.

Memandang ke hadapan ini penting kerana kita perlu tengok mana arah tuju kita samaada ada halangan atau rintangan dalam kehidupan. Dalam hal ini kalau kita nampak lubang, bonggol, paku dan sebagainya maka kita pastinya akan cuba mengelaknya. Begitulah juga dengan kehidupan. Banyak kali dalam kehidupan kita akan bertemu rintangan dan dugaan dalam apa juga yang kita lakukan baik dalam pembelajaran, pekerjaan dan perniagaan. Dalam hal ini kita tak boleh mengalah tetapi mencari jalan mengatasinya. Mereka yang mengalah pastinya akan menjadi orang yang gagal dan terhenti usahanya disebabkan rintangan yang mendatang itu.

Dalam pada itu adakalanya kita hendak ke satu tempat tetapi dilencongkan ke tempat yang lain. Ini juga merupakan satu rintangan dalam menuju ke destinasi. Dalam hal ini kita hendaklah selalu fokus pada matlamat yang hendak di capai dan pastikan kita dapat mengawal keadaan walaupun kita dalam keadaan yang melencong itu. Analoginya kita hendak ke KLCC dari Petaling Jaya, sebenarnya ada banyak lencongan yang boleh terjadi tetapi kita kena pastikan yang kita sentiasa fokus untuk ke KLCC. Kita betulkan kembali kompas dan GPS agar kita tak terus tersesat dan langsung tak sampai ke KLCC.

Kita yang nak menuju ke akhirat tapi terbelenggu dengan perihal dunia hingga kita menuju ke arah kesesatan maka ini pasti merugikan. Sebenarnya ada banyak lencongan maksiat dalam kehidupan ini. Kita kena berhati-hati dan mengelakkannya selagi daya dan kalau kita tergelincir maka hendaklah kita cepat-cepat insaf dan kembali ke jalan yang benar.

Dalam kehidupan juga janganlah kita selalu memandang ke belakang. Sesekali bila berjalan kita memandang ke tepi, kiri dan kanan  dan sesekali ke belakang. Ini adalah sebagai iktibar dan motivasi memandang orang yang memotong dan menjadikan kejayaan mereka sebagai garis panduan, memandang mereka yang dipotong sebagai iktibar. Kerana yang pastinya dalam kehidupan ada orang lain yang lebih susah dari diri kita sendiri.

Janganlah pula asyik memandang ke belakang mengenangkan kisah yang telah lalu, mengenangkan orang yang tersayang yang telah pergi, mengenangkan kegemilangan masa lalu yang telah lama meninggalkan kita mahupun menangisi masa lalu. Sesekali memandang ke belakang maknanya sesekali kita perlu mengambil iktibar dari sejarah agar kita tidak melakukan perkara yang serupa di masa yang akan datang.

Pun begitu dalam kita yang sentiasa memandang ke hadapan dalam kehidupan kita tetap akan mengalami kemalangan dan dugaan. Dalam kereta kita punya tali pinggang keledar keselamatan, kita punya beg udara yang mungkin boleh menyelamatkan kita dari bencana namun dalam kehidupan seharian kita tak punya semua itu. Pada saya talipinggang keselamatan dan beg udara itu ialah persediaan diri kita sendiri baik dari segi, rohani, jasmani, emosi, ilmu pengetahuan, kewangan dan sebagainya bagi menghadapi semua ini. Persediaan yang baik adalah umpama kusyen yang menampan bila kita terjatuh dan diduga.

Oleh itu dalam kehidupan pandanglah ke hadapan dan lakukanlah persediaan serta lakukanlah yang terbaik.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

21 Jun 2010

Mendekatkan Diri Dengan Allah



Salam Sejahtera...


Secara Individu

Diri yang selalu mendekatkan diri dengan Allah Taala dengan mendirikan solat 5 waktu, berzikir, memperdengarkan ayat-ayat suci Al Quran, dengan amalan-amalan ikhlas kepada Allah Taala akan secara tak langsung menjadikan diri itu tenang, harmoni, penuh kasih sayang dan kemesraan.

Keluarga

Keluarga yang selalu mendekatkan diri dengan Allah Taala dengan mendirikan solat 5 waktu, memperdengarkan ayat-ayat suci Al Quran, dengan amalan-amalan ikhlas kepada Allah Taala akan secara tak langsung menjadikan keluarga itu tenang, harmoni, penuh kasih sayang dan kemesraan.

Ibadah mestilah dilakukan dengan hati yang ikhlas. Ikhlas mengingati Allah. Ikhlas dalam bersolat, ikhlas dalam melakukan apa juga, lakukanlah apa juga amalan ikhlas kerana Allah. Janganlah melakukannya kerana perkara yang lainnya. Jangan lakukannya kerana mahukan sebarang ganjaran, jangan lakukannya dengan rasa “terpaksa”, jangan lakukannya kerana mahu menunjuk-nunjuk dan sebagainya kerana ia bakal tidak membawa makna. Ia akan hanya merosakkan hati.

Individu yang hatinya reput, rosak, kotor dan mati akan hanya menyumbang kepada kerosakan dalam dirinya serta organisasi dimana dia berada tak kira dalam masyarakat, di tempat kerja, nusa dan bangsa. Tiada suasana ketenangan, kemesraan dan kasih sayang di situ, yang ada hanyalah hasad dengki, syak wasangka buruk, hipokrit dan berbagai lagi sifat yang buruk yang lainnya.

Di Pejabat

Dalam hal ini baik dalam diri, di rumah, di pejabat mahupun dimana sahaja, pengisian ugama, memperdengarkan laungan azan, ayat-ayat suci Al Quran dan amalan yang lainnya yang dilakukan secara berterusan secara tak langsung akan dapat mententeramkan hati, Hati yang tenteram di kalangan kakitangannya akan merapatkan hubungan persaudaraan baik sesama Islam manupun bukan Islam.

Ketahuilah kalau kita begitu sibuk mengejar dunia hingga lupa pada pengisian akhirat, lupa untuk mengingati Allah, lupa untuk menunaikan solat dan sebagainya akan menyebabkan lambat laun hati menjadi rosak dan kotor dan satu hari ia mungkin akan mati. Bila ia mati kita tak akan dapat membezakan antara yang hak dengan yang batil. Mata hati itu akan langsung tertutup dan akan hanya dapat melihat yang tersurat.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>