21 Jun 2010

Mendekatkan Diri Dengan Allah



Salam Sejahtera...


Secara Individu

Diri yang selalu mendekatkan diri dengan Allah Taala dengan mendirikan solat 5 waktu, berzikir, memperdengarkan ayat-ayat suci Al Quran, dengan amalan-amalan ikhlas kepada Allah Taala akan secara tak langsung menjadikan diri itu tenang, harmoni, penuh kasih sayang dan kemesraan.

Keluarga

Keluarga yang selalu mendekatkan diri dengan Allah Taala dengan mendirikan solat 5 waktu, memperdengarkan ayat-ayat suci Al Quran, dengan amalan-amalan ikhlas kepada Allah Taala akan secara tak langsung menjadikan keluarga itu tenang, harmoni, penuh kasih sayang dan kemesraan.

Ibadah mestilah dilakukan dengan hati yang ikhlas. Ikhlas mengingati Allah. Ikhlas dalam bersolat, ikhlas dalam melakukan apa juga, lakukanlah apa juga amalan ikhlas kerana Allah. Janganlah melakukannya kerana perkara yang lainnya. Jangan lakukannya kerana mahukan sebarang ganjaran, jangan lakukannya dengan rasa “terpaksa”, jangan lakukannya kerana mahu menunjuk-nunjuk dan sebagainya kerana ia bakal tidak membawa makna. Ia akan hanya merosakkan hati.

Individu yang hatinya reput, rosak, kotor dan mati akan hanya menyumbang kepada kerosakan dalam dirinya serta organisasi dimana dia berada tak kira dalam masyarakat, di tempat kerja, nusa dan bangsa. Tiada suasana ketenangan, kemesraan dan kasih sayang di situ, yang ada hanyalah hasad dengki, syak wasangka buruk, hipokrit dan berbagai lagi sifat yang buruk yang lainnya.

Di Pejabat

Dalam hal ini baik dalam diri, di rumah, di pejabat mahupun dimana sahaja, pengisian ugama, memperdengarkan laungan azan, ayat-ayat suci Al Quran dan amalan yang lainnya yang dilakukan secara berterusan secara tak langsung akan dapat mententeramkan hati, Hati yang tenteram di kalangan kakitangannya akan merapatkan hubungan persaudaraan baik sesama Islam manupun bukan Islam.

Ketahuilah kalau kita begitu sibuk mengejar dunia hingga lupa pada pengisian akhirat, lupa untuk mengingati Allah, lupa untuk menunaikan solat dan sebagainya akan menyebabkan lambat laun hati menjadi rosak dan kotor dan satu hari ia mungkin akan mati. Bila ia mati kita tak akan dapat membezakan antara yang hak dengan yang batil. Mata hati itu akan langsung tertutup dan akan hanya dapat melihat yang tersurat.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.