26 Jun 2010

Bertemu Dengan Agen Perubahan




Bismillahirahmanirrahim...


Dalam kehidupan kita sebenarnya sering bertemu dengan agen perubahan. Agen perubahan ini boleh jadi manusia, buku, keadaan, peristiwa dan sebagainya untuk kita mengambil iktibar dan memperbaiki diri. Dalam kehidupan, tiada apa yang tetap semuanya akan mengalami perubahan. Dalam ertikata lain hanya perubahan yang bersifat tetap.

Bagi kebanyakan kita yang telah diterapkan dengan sosio budaya, penerapan pembentukan nilai diri baik dalam rumah dalam measyarakat dalam pekerjaan dan sebagainya menukarnya kepada sesuatu yang baru bukanlah satu tugaas yang mudah. Kita yang telah berada dalam zon selesa begitu sukar untuk melakukan perubahan kepada sesuatu yang baru kerana kita telah biasa menjalankannya dengan cara yang kira selesa, senang dan tahu. Walhal ada teknologi baru yang lebih mudah, praktikal, efisien dan sebagainya.

Zaman teknologi digital ini mereka yang lambat akan ketinggalan dan perubahan berlaku dengan begitu cepat saban hari jadi kita mesti mencari jalan untuk berubah dan bersaing agar kita tidak ketinggalan.

Bila kita yang telah biasa dengan budaya yang lama dalam diri maka bila ada seseorang yang datang dan mengajak kita berubah kita akan menolak mereka keluar dan merasakan yang mereka mengancam kedudukan kita.

Dari sudut budaya syarikat.

Syarikat XYZ yang dijalankan dengan tidak efisien dengan pelbagai bocoran kepada perbelanjaan kewangannya kita ambil sebagai contoh.

Pengurusan syarikat yang lembab pada masa itu telah menyebabkan banyak pembaziran dalam perbelanjaan syarikat namun demikian kakitangannya gembira kerana mereka bebas untuk meminta kerja lebihan masa, bebas untuk menggunakan petty cash untuk tujuan yang adakalanya bukan untuk kegunaan syarikat. Namun bila masuk seorang CEO yang baru bernama Ali yang nampak semua kelemahan ini dan mula mengemplementasikan KPI (Key Performance Index) kepada semua kakitangan, menggunakan sistem komputer yang lebih baru dan canggih yang dapat mengesan inventori secara menyeluruh pada setiap masa, mengurangkan petty cash bersesuaian dengan bajet jabatan, membuat sasaran jualan dan sebagainya.

Keadaan ini meyebabkan ramailah kakitangan yang dahulunya asyik melepak minum pagi dan petang terpaksa bekerja dan mencapai sasaran yang diletakkan. Mereka memberontak kerana zon selesa mereka selama ini telah diganggugugat dan selagi daya mereka cuba mempertahankannya. Mereka cuba untuk menjatuhkan Ali kerana tak mahu menerima perubahan yang dibawanya.

Ali sebenarnya adalah seorang agen perubahan.

Dalam hal ini dua senario boleh berlaku.

Senario pertama,

Kakitangan syarikat itu berjaya menjatuhkan Ali hingga Ali dibuang kerja dan mereka kembali kepada cara lama tiada perubahan dan syarikat itu lambat laun akan mengalami masalah kewangan kerana perubahan yang trend perniagaan yang semakin sengit.

Senario kedua,

Sesuatu yang pada mulanya sukar untuk dilakukan lambat laun akan menjadi mudah. Kalau dahulu dengan mudah mereka mengatakan yang mereka tak tahu atau mencari alasan yang lainnya tetapi sekarang mereka perlu mencari jawapan kepada setiap soalan yang diajukan. Keadaan ini lambat laun akan menjadi budaya baru syarikat dan budaya ini pastinya akan membawa kepada keuntungan jangkamasa panjang buat syarikat tersebut.

Dari sudut budaya individu.

Individu juga tiada bezanya dari sebuah syarikat. Kita juga punya penerapan nilai budaya diri yang tersendiri samaada kita memasukkannya secara sengaja atau tidak. Dalam hal ini ia menjadikan kita seorang yang punya keyakinan atau tidak, pemaaf atau tidak, pemalas atau rajin, menghargai masa atau tidak dan sebagainya. Semua ini merupakan ketetapan-ketetapan dalam diri.

Masalahnya manusia lebih suka membuang masa, melepak, bersantai dan melakukan perkara-perkara mengikut nafsu. Hakikatnya orang yang sebegini sebenarnya tak sedar akan arah tuju dalam kehidupannya. Mereka lahir dan menjadi pengembara dalam dunia tanpa matlamat dan tujuan yang jelas.

Apapun bila kita bertemu dengan agen perubahan tak kiralah samaada ada orang yang menyampaikannya pada kita, kursus motivasi, pembacaan, kejadian dan peristiwa maka ambillah iktibar dan lakukanlah perubahan ke arah yang lebih baik.


Tamadun kita masih mentah jadi sebenarnya masih terdapat banyak lagi ruang untuk kita perbaiki baik dari aspek diri sendiri, masyarakat, pendidikan, perniagaan, kerajaan dan sebagainya.

Blog ini juga sebenarnya merupakan agen perubahan, sesiapa yang mendapat menfaat dari pembacaannya lantas melakukan perubahan dalam diri demi untuk meningkatkan KPI diri maka saya yakin lambat laun ia akan membawa kepada kejayaan baik di dunia mahupun di akhirat kelak. InsyaAllah.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Agen Perubahan

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.