26 Januari 2011

BERADA DALAM ZON / TUMPUAN / FOKUS



Salam mesra di angin lalu...

Sebenarnya sudah lama saya ingin menulis mengenai topik ini. Topik yang baik untuk ramai orang. Topik in the zone atau berada di dalam zon.

Berada di dalam zon ini sebenarnya boleh digunakan di dalam pelbagai konteks baik kehidupan, perniagaan mahupun apa sahaja.
  • Kisahnya begini kadangkala saya bertemu dengan orang yang dalam perniagaan MLM dan mereka begitu In The Zone hinggakan kalau 2 jam pertemuan maka mereka tak ada cerita lain melainkan cerita kebagusan Produk dan perniagaan yang mereka lakukan. Ini disokong pula oleh kawan-kawan yang seangkatan dengannya.
  • Kemudian orang yang In The Zone dalam bidang perniagaan pula tak ada cerita lain melainkan perniagaan mereka. saban hari jasmani, rohani dan akal mereka berfikir dan berusaha untuk memaju dan mengembangkan perniagaan dengan apa juga cara yang yang boleh mereka fikir dan usahakan. Buka mulut, posting dalam internet, facebook, tweeter dan sebagainya semua berkenaan dengan perniagaan yang mereka jalankan.
  • Ada juga orang yang taksub In the Zone dengan kekasihnya, muziknya, ugamanya, politiknya, sukannya dan sebagainya.
Be in the zone dalam perniagaan anda boleh berjaya dalam perniagaan,  be in the zone dalam pelajaran, sukan dan sebagainya anda boleh berjaya dalam apa juga aspek yang anda tumpukan itu...

tapi adakah berada dalam zon ini baik atau tidak?

Biasalah dalam semua keadaan ada baik dan ada buruknya. Ada manfaat dan ada mudaratnya. terus terang hanya orang yang mengenal dan mengawal tindak tanduk dirinya akan tahu bila dia perlu berada dalam zon dan bila dia perlu keluar darinya. Maknanya takkanlah kita bercerita pasal perniagaan hingga kita lupa untuk bersilaturrahim, kita lupa untuk beribadah dan sebagainya.

Berada dalam zon ini baik bila kita sedang membuat satu projek dan untuk menyiapkannya dengan cepat maka kita perlu berada dalam zon. Kalau tidak kita akan melakukannya dengan sambil lewa dan membuang masa malah sumber yang berharga. Tapi ingatlah janganlah terlalu taksub untuk mengejar dunia hingga kita lupa akhirat. Percayalah taksub kepada sesuatu selain Allah Taala sebenarnya boleh memudaratkan diri.

So relax and enjoy your life!

' style='padding: 0; border: none;'/>

23 Januari 2011

Mencari Idea – Inspirasi Untuk Menulis


Alhamdulillah. Tahun 2011 menandakan genap 10 saya menjadi penulis. Saya mula menulis buku pertama iaitu buku genre Motivasi bertajuk Keluar dari Tempurung yang diterbitkan Utusan Publications dalam tahun 2001 dan tahun ini 2011 maka genaplah 10 tahun saya menjadi seorang penulis.

Apapun banyak yang telah berlaku sejak itu. Kalau dahulu ia mengambil masa lebih kurang 2 tahun untuk satu buku sekarang saya boleh menyiapkan satu buku dalam masa kurang dari sebulan. Kalau dahulu saya menulis genre motivasi sekarang saya boleh menulis novel. Kemudian saya juga telah mula menulis dalam blog semenjak penghujungtahun 2009 dan alhamdulillah sehingga kini blog saya masih dikunjungi pelayar-pelayar internet yang sedang mencari jawapan kepada persoalan kehidupan mereka. Apapun saya harap mereka bertemu dengan jawapannya di sini dan InsyaAllah banyak lagi yang ingin saya sampaikan dan saya harap Allah mengizinkan saya untuk terus-terusan berbuat demikian untuk satu jangkamasa yang panjang dengan harapan lebih banyak lagi perihal kehidupan yang akan dapat saya huraikan dengan ilham dan inspirasi yang dikurniakan Allah Taala.

Seperkara lagi tahun lalu saya menulis sejumlah 6 buah manuskrip kesemuanya dan ini merupakan jumlah yang terbanyak dan InsyaAllah semuanya akan terbit tahun ini. Buku novel remaja Trilogi Man Rempit, Buku Himpunan Cerita Lawak dan Teka Teki berjudul Jangan Senyum - (Tajuk-tajuk yang belum muktamad), kemudian novel Konflik Cinta, novel umum saya yang pertama dan novel remaja bertajuk Cinta Komuter. Bagi tahun 2011 ini saya pun tak tahu berapa banyak lagi buku yang akan saya tulis tapi yang pastinya saya akan terus-terusan menulis kerana penulisan telah sebati dengan diri saya. Di siang hari saya seorang Remisier yang menjalankan transaksi saham dan di malam hari pula saya bertukar peranan sebagai seorang penulis. Itulah rutin harian saya.

Susah juga nak jadi Faizal Yusup ni kan... Hawhawhaw...

Baiklah, topik kali ini adalah berkenaan dengan kisah mencari ilham, idea atau inspirasi.

Sebenarnya semenjak pertengahan bulan November iaitu semenjak saya menyiapkan manuskrip novel Cinta Komuter saya seakan tak punya ilham yang baru untuk menulis. Penulisan pada waktu itu seakan terhenti. Selama itu juga saya rasa pelik dan setiap kali saya cuba menulis karya yang keluar darinya bersifat hambar dan tak memuaskan hati. Mungkin kerana pada waktu itu saya memaksa diri untuk berkarya. Jadi selama waktu itu saya lebih banyak berehat. Merehatkan minda, mencari input baru dan sebagainya. Atau mungkin juga kenaikan pasaran saham menyebabkan saya sibuk membuat penyelidikan tentang kaunter-kaunter saham di pasaran.

Apapun dalam masa yang sama saya berdoa kepada Allah Taala agar dia memberikan inspirasi baru untuk saya menulis buku yang baru, buku yang boleh membantu dalam pembaikan ummah. Namun masa berlalu hari demi hari masih kosong. Tiada apa yang muncul.

Untuk pengetahuan anda semua saya selalunya menulis sesuatu yang saya tahu dan saya tak menulis sesuatu yang saya tak tahu atau kurang pengetahuan mengenainya. Atas sebab itulah kalau ada yang bertanya dan meminta saya menulis sesuatu yang saya tak tahu atau belum dikurniakan ilmu mengenainya maka saya tidak menulisnya kerana saya takut apa yang saya tulis itu tidak menepati matlamatnya.

Akhirnya Alhamdulillah dengan keizinan Allah minggu yang lalu ia datang dan saya telah mendapat plot keseluruhannya dalam akal fikiran ini dan yang tinggal hanyalah untuk menulis dan menyiapkannya. Pada ketika saya menulis artikel ini saya telahpun menulis 65 mukasurat manuskrip buku tersebut. Inilah yang dinamakan inspirasi dan saya cukup yakin ia datang dari Allah Taala kerana dengan kedatangannya ia membolehkan saya menulis dengan lancar tanpa sebarang masalah.

Jadi buku kali ini mengenai apa? Buku kali ini juga merupakan buku novel tetapi pengisiannya adalah berkenaan dengan pelaburan saham dan InsyaAllah sesiapa yang membeli dan membaca akan mendapat tahu rahsia berkesan melabur saham di Bursa Malaysia.

InsyaAllah... Saya harap ia akan siap menjelang penghujung Februari nanti untuk saya hantarkan kepada penerbit.

Apapun doakanlah saya okay...

Sekian dahulu.

' style='padding: 0; border: none;'/>

20 Januari 2011

Who Moved My Cheese - Merangka Perubahan

Petikan dari novel yang sedang saya tulis;

“Tapi saya dah biasa begitu,” Ujar Ikram

“Ikram dah terbiasa dengan cara yang sama atau tanpa disedari menerapkan nilai yang Ikram selesa ke dalam diri dan begitu sukar untuk mengubahnya. Ramai orang yang begitu. Lebih-lebih lagi orang tua. Ikram pernah dengar tak kisah tikus dengan keju yang diambil dari buku who move my cheese. Dekat youtube pun ada.” Balas pakcik Mail pula.

Saya tak tahulah pakcik. Pakcik ni mana tahu semua ni?

“Ish! Kan ilmu tu ada dimana-mana. Kita cari ajelah Ikram. Nak dengan taknak jer. Kalau kita cari hiburan, hiburanlah yang kita dapat, kalau kita cari ilmu, ilmulah yang bakal kita dapat. Itu je. Apapun kisah tikus tu pasal perubahan. Kita mesti sentiasa bersedia untuk berubah kerana hanya perubahan adalah sesuatu yang tetap akan berlaku. Dunia berputar, teknologi dan kaedah baru dicipta dari masa ke semasa tapi dan kalau kita tak berubah maka kita akan ketinggalan. Kalau senang Ikram carilah kisah tikus dengan keju ni, mungkin ada pelajaran yang boleh Ikram ambil darinya.”

“Baiklah pakcik. Nanti saya cari dan tengok. Manalah tahu saya boleh berubah kerananya.”

XXXXXX

Baru-baru pejabat saya berindah ke tempat yang baru, bangunan yang baru. Perubahan yang berlaku pastinya akan menjejaskan kebiasaan, cara dan tabiat. Manusia tidak seperti binatang yang mengambil masa yang begitu  lama untuk menyesuaikan diri di tempat atau habitat yang baru, Manusia dikurniakan akal untuk berfikir dan ini membolehkan mereka menyesuaikan diri dengan keadaan setempat dengan lebih baik.

Maka di tempat yang baru ini pelbagai rungutanlah yang boleh didengari, Kena naik turun bangunan untuk bertemu dengan boss, masalah silau kerana lampu yang terlalu terang, masalah bilik dan cubicle yang kecil, masalah air cond terlalu sejuk, masalah teh tarik yang tak sedap, masalah ketiadaan internet, masalah tiada tempat makan dan sebagainya. Malah ada beberapa orang yang terlanggar cermin hingga berdarah hidungnya kerana tak nampak cermin baru yang lutsinar di pintu masuk.

Biasalah manusia memang begitu penuh dengan rungutan walhal memang begitulah keadaannya bilakala kita berpindah ke alam yang baru. Kita akan menyentuh benda yang di luar kebiasaan dan kalau boleh kita ingin mengembalikan keadaan seperti dahulu.

Soalannya, manusia cuma nampak kepada kekurangan sedangkan begitu banyak kelebihan tidak kita perhatikan. Keadaan yang terang, suasana yang aman, tandas baru yang bersih, kemudahan surau yang ada, khidmat tea lady dan sebagainya yang tidak ada di tempat yang lama.

Dalam hal ini kurangkan rungutan dan banyakkan keredhaan kerana apa yang pasti, pasti ada sebab kenapa kita perlu berpindah, berhijrah dan berubah. Sesungguhnya Allah Taala Maha Mengetahui atas setiap sesuatu.

Ingatlah dalam kehidupan tiada apa yang TETAP kecuali PERUBAHAN. Oleh itu sentiasa bersedialah untuk BERUBAH! (ke jalan yang labih baiklah..)

Sekian dahulu.

' style='padding: 0; border: none;'/>

Who Moved My Cheese - Managing Change

' style='padding: 0; border: none;'/>

18 Januari 2011

Ikut susunan Allah / Tawakkal / Redhalah..



Salam sejahtera buat semua yang sudi menziarahi blog ini...


FY menulis lagi...


Dalam kehidupan ini kita seringkali bertemu dengan orang yang cerewet, kuat merungut dan sebagainya. Pada mereka ada sahaja benda yang tak kena. Ini tak kena, itu tak kena dan sebagainya. Mungkin pada pendapat saya mereka merasakan yang dengan berbuat demikian mereka akan mendapat jalan atau keputusan yang terbaik.

Pada saya orang sebegini meletakkan hukum pada tempat yang tak perlu ada hukum hakam. Allah Taala telah meletakkan hukum di tempat yang perlu ada hukum dan Dia meletakkan hukum mengikut kehendakNya dan kita sebagai makhluk ciptaanNya hanya perlu mematuhinya. Ikut suka Dialah nak haramkan babi dimakan dan arak diminum. Ikut suka Dialah nak membenarkan manusia kahwin dengan pasangan lain jantina dan membenarkan manusia berpoligami sebanyak 4 orang. Itu semua adalah hukum hakam garis panduan yang diletakkan Allah Taala dan sekali lagi kita hanya perlu mematuhinya dengan redha tanpa soal. Ia semudah itu.

Namun demikian manusia dengan nafsunya lebih suka melanggar semua hukum hakam ini. Allah Taala benarkan lelaki kahwin dengan perempuan tapi lelaki nak kahwin dengan lelaki, nak kahwin dengan binatang, dengan anaknya sendiri dan sebagainya. Bila buat semua ini maka masalahlah yang bakal timbul. Masalah yang timbul dek kerana kesilapan diri sendiri.

Contohnya bila dapat duit lalu digunakan di tempat yang haram dan makruh, berhutang tak bayar, mengambil rasuah dan segala kesalahan yang ada kena mengena dengan duit maka masalah kewanganlah yang bakal kita terima. Kalau kita bersalahan dengan manusia dan tidak meminta maaf atas kesilapan itu, maka kita bakal menghadapi masalah dengan manusia juga dan kalau kita bersalahan dengan Allah Taala dengan menduakannya maka lagi besar dugaan yang bakal kita terima.

Apapun dalam hal ini pada saya yakin yang kehendak Allah, hukum hakam, takdir dan susunan Allah dalam kehidupan itu adalah yang terbaik dan saya selagi daya tak mahu menjadi orang yang cerewet dengan itu dan ini. Dalam apa juga keadaan saya lebih suka menerimanya dengan redha kerana percaya itu semua termasuk dalam hukum hakam Allah dan aturanNya adalah yang terbaik.

Seterusnya kalau kita mahu mengalih sesuatu keadaan atau situasi itu maka ia hendaklah dibuat dengan akal yang rasional berdasarkan garis panduan yang dibenarkan Allah. Bukan cuba mengubah sesuatu itu kerana untuk memuaskan nafsu serakah diri sendiri.

Saya pernah bertemu dengan orang yang mengatakan hidupnya sepatutnya begitu begini. Orang lain semua mesti patuh kepada kehendaknya. Mereka bersikap kiasu iaitu mementingkan diri sendiri. Dia punya set hukum hakam yang tersendiri dalam semua hal. Tak boleh makan itu, tak boleh buat ini, pantang ada yang tak kena maka mereka mahu mengubahnya mengikut selera mereka. Persoalannya mudah, adakah apa yang kita hendak itu selari dengan kehendak Allah? Kalau ya maka saya yakin anda selamat. Namun dalam banyak situasi dan keadaan ia langsung tidak begitu. Kita sering sahaja diduga.

Sebelum berundur saya tinggalkan anda dengan sebuah kisah, kisah yang saya terbaca semalam.

Dua orang pergi memancing ikan. Seorang kufur dan seorang mukmin. Si Kufur dapat ikan yang banyak tetapi si Mukmin seekor pun tak dapat. Maka datanglah malaikat bertemu dengan Allah Taala untuk mencari penjelasannya.

Kata Allah, si kufur dah tentu masuk neraka maka apalah sangat ikan yang dia dapat tu kalau dibandingkan dengan neraka yang bakal ditempuhinya. Sedangkan si Mukmin itu pula sebenarnya sedang diduga dan apalah sangat dugaan itu kalau dibandingkan dengan syurga yang kekal abadi.

Dalam hal ini sesungguhnya tak beriman seseorang itu andainya dia tidak diduga.

Sekian dulu buat kali ini...

' style='padding: 0; border: none;'/>

16 Januari 2011

Aku Nak Kaya!


Pakcik Ismail cuma tersenyum.

“Cuba jawab soalan ni, kalau kamu bekerja 24 jam sehari selama sebulan berapa sasaran yang kamu boleh dapat?” Tanyanya menguji diri Ikram.

Ikram termenung seketika. Selama hari ini dia tahu betapa kuat di bekerja pun dia tidak pernah mendapat pendapatan melebih RM3000.00. Dia juga tahu itulah setakat keupayaan dan kemampuan yang boleh dilakukannya.

“RM3,000.00.” jawabnya perlahan.

        “Sebenarnya itulah masalahnya. Pernah dengar tak ungkapan kata-kata satu itu satu doa?”

Ikram menggangguk.

        “Bila kita mengatakan yang kita boleh mencapai RM3,000.00 maka ia merupakan satu doa dan kepercayaan inilah yang menyebabkan kita menghadkan keupayaan sebenar diri kita. Dalam hal ini RM3,000.00 itu merupakan penghalang untuk kita mencapai kecemerlangan yang lebih jauh lagi. Lagipun dalam Quran dan hadith tak adapun ayat yang mengatakan yang rezeki kita setakat RM3,000.00 sahaja...” Jelasnya pula.

        “Tapi pakcik, saya tak tahu apa kaedahnya untuk saya sampai ke tahap itu dengan kerja yang saya buat sekarang.”

        “Kaedah dan caranya itu cerita lain. Perkara pertama bermula dengan niat dalam diri, niat kena ada dulu barulah kita boleh usahakan yang lain pula.”

        “Dulu masa muda pakcik pun begitu juga sama macam Ikram ni. Memula nak lepaskan RM1000.00 pun susah kemudian pakcik dapat RM3000.00 kemudian RM5,000.00 dan seterusnya tapi bila pakcik dalah dapat lepaskan pendapatan RM10,000.00 semakin lama ia menjadi semakin mudah. Tapi macam yang pakcik cakap tadi, kita kena ada niat yang betul.”

        “Jadi pakcik tanya Ikram sekali lagi, kalau kamu bekerja 24 jam sehari selama sebulan berapa sasaran yang kamu boleh dapat?”

        “Infiniti pakcik!”

        “Ha! Itulah jawapannya, just keep your feet on the ground and keep reaching for the sky!
“Okay, sekarang keadaannya umpama membuka pintu pagar, sekarang kita kena pilih jalannya untuk sampai ke destinasi. Jalannya banyak tapi pasti ada jalan yang akan membolehkan kita mendapat pulangan atau pendapatan yang tertinggi tapi itu Ikram kenalah cari sendiri. Cuma satu pesan pakcik ingatlah 90% daripada pendapatan datangnya dari perniagaan. Kalau Ikran terus makan gaji maka lebih sukarlah untuk mencapai pendapatan ke tahap yang tertinggi.”

“Kenapa pakcik cakap begitu?” Soal Ikram.

“Yelah, pendapatan daripada penggajian itu bersifat tetap dan ada gaji mati sedangkan dalam perniagaan kita boleh mencapai sebesar mana pendapatan tanpa hadnya.” Kata Pakcik Ismail mengakhiri pertemuan mereka hari itu.

Ikram pulang petang itu dengan niat dan tekad yang baru dengan harapan ilmu baru yang diterimanya itu boleh mengubah kehidupannya.   

' style='padding: 0; border: none;'/>

12 Januari 2011

Buat duit di Pasaran Saham


Salam sejahtera semua, semoga anda tenang, aman dan damai sentiasa..

Saya terpana / tergamam / terkesima bila ibunda saya mengajukan soalan ini,

Apa dah jadi dengan dakwah kau?

Persoalan yang bermain di hati saya ialah;
Bagaimana dia boleh tahu? Mungkin itu firasatnya dari hati seorang ibu yang memegandungkan saya.

Katanya dia nampak keadaan saya agak berbeza kebelakangan ini. Kelihatan seperti orang biasa. Saya pun tak tahu apa yang dimaksudkannya namun persoalan ini begitu menjejaskan saya entah kenapa.

Apapun saya memang kebiasaannya menulis buku, memberikan kaunseling, motivasi dan sebagainya namun demikian semenjak kebelakangan ini iaitu semenjak kenaikam harga saham di pasaran, masa saya untuk menjalankan semua ini menjadi begitu terhad. Yang pastinya lama juga saya tidak menulis dan manuskrip yang ada terbengkalai buat masa ini.

Alasan saya ;
- Writer's block - kerana tiada inspirasi baru untuk menerus dan menyiapkan penulisan.
- Perjalanan masa tidak menulis tetapi membaca dan mengamati dunia mengajar banyak perkara baru dan membuka horizon baru untuk mendapat ilham segar dalam penulisan.
- Saya sibuk dengan pasaran saham. 

Saya rasa tanggungjawab dan amanah sebagai seorang broker saham ialah untuk menguasai ilmu pelaburan dan dengan itu membantu mereka yang melabur untuk mendapat keuntungan. Jadi kalau dahulu masa malam saya, saya gunakan untuk menulis motivasi, kauseling dan dakwah namun masa malam kini digunakan untuk membuat penyelidikan mengenai pasaran saham. Banyak yang saya ketinggalan dan perlu saya kejar. DAlam ertikata lain, ilmu motivasi dan kaunseling saya jauh lebih banyak daripada ilmu pelaburan. Oleh itu saya perlu meningkatkannya ke tahap yang tertinggi satu hari nanti dengan izin Allah. 

Kalau dahulu saya melakukan amal jariah dalam bentuk penyampaian penulisan, motivasi dan kaunseling tapi kali ini saya menyampaikannya dalam bentuk Jihad Ekonomi iaitu membantu orang lain untuk meningkatkan ekonomi mereka dengan melabur dan InsyaAllah dengan keadaan ini memberi ruang kepada pendapatan yang mana boleh digunakan untuk diri keluarga dan masyarakat hendaknya. InsyaAllah.

Kalau dahulu hati saya rasa gembira bila melihat orang lega dan puashati dengan pengisian mahupun bantuan yang saya sampaikan namun sekarang perasan yang sama hadir tiap kali pelanggan mendapat keuntungan dari pelaburan mereka. Jadi, saya rasa tugas saya masih sama tapi buat masa ini dalam aspek yang berbeza. InsyaAllah bila tiba masanya saya akan kembali menulis.

Sekian dulu. Wassalam.

' style='padding: 0; border: none;'/>

10 Januari 2011

Ana Raffali - Tolong Ingatkan Aku

' style='padding: 0; border: none;'/>

Facebook akan ditutup 15 Mac?


Dalam sebuah akhbar Weekly World News ada mengeluarkan berita mengenai penutupan Facebook pada 15 March tahun ini. Petikan berita tersebut saya paparkan di sini...

PALO ALTO, CA –Mark Zuckerberg announced that Facebook will be shut down in March. Managing the site has become too stressful.
“Facebook has gotten out of control,” said Zuckerberg in a press conference outside his Palo Alto office, “and the stress of managing this company has ruined my life. I need to put an end to all the madness.”
Zuckerberg went on to explain that starting March 15th, users will no longer be able to access their Facebook accounts.
“After March 15th the whole website shuts down,” said Avrat Humarthi, Vice President of Technical Affairs at Facebook. “So if you ever want to see your pictures again, I recommend you take them off the internet. You won’t be able to get them back once Facebook goes out of business.”
Zuckerberg said that the decision to shut down Facebook was difficult, but that he does not think people will be upset.
“I personally don’t think it’s a big deal,” he said in a private phone interview. “And to be honest, I think it’s for the better. Without Facebook, people will have to go outside and make real friends. That’s always a good thing.”
Some Facebook users were furious upon hearing the shocking news.
“What am I going to do without Facebook?” said Denise Bradshaw, a high school student from Indiana. “My life revolves around it. I’m on Facebook at least 10 hours a day. Now what am I going to do with all that free time?”
However, parents across the country have been experiencing a long anticipated sense of relief.
“I’m glad the Facebook nightmare is over,” said Jon Guttari, a single parent from Detroit. “Now my teenager’s face won’t be glued to a computer screen all day. Maybe I can even have a conversation with her.”
Those in the financial circuit are criticizing Zuckerberg for walking away from a multibillion dollar franchise. Facebook is currently ranked as one of the wealthiest businesses in the world, with economists estimating its value at around 7.9 billion.
But Zuckerberg remains unruffled by these accusations. He says he will stand by his decision to give Facebook the axe.
“I don’t care about the money,” said Zuckerberg. “I just want my old life back.”
The Facebook Corporation suggests that users remove all of their personal information from the website before March 15th. After that date, all photos, notes, links, and videos will be permanently erased. 

Benarkah cerita ini? Menutup website yang mempunyai anggaran nilai melebihi USD50 Billion dan dilayari oleh 500 juta manusia di muka bumi ini dan bakal disenaraikan di Dow jjones menjelang 2012 yang akan menjadikan Mark seorang Multibillionair?
Saya yakin ini hanyalah satu rumors oleh mereka yang tak bertanggung jawab kerana kenapa ia tak dikeluarkan oleh Mark Zuckerberg sendiri di laman Facebook seperti selalunya? Berita itu hanya dikeluarkan oleh sebuah akhbar tabloid.




' style='padding: 0; border: none;'/>

09 Januari 2011

Harga Barang Naik Lagi



Hampir setiap tahun harga barang akan naik. Baru-baru ni saya pergi makan di kedai Nasi Kandar dah naik 50 sen harganya, pergi makan di sebuah restoran di Petaling Jaya semua menunya naik RM1.00, bila pergi membeli barang-barang dapur pula RM100.00 pun tak terasa barang yang dibeli. Boleh dikatakan semua barangan naik yang tak naik cuma gaji dan ditambah dengan inflasi dan pelbagai cukai dan sebagainya pendapatan bersih kita nampaknya semakin mengecil.

Cara terbaik untuk menaikkan harga barang selalunya bermula dengan penyorokan barang-barang tersebut. Gula, tepung, minyak masak dan sebagainya semuanya pernah disorok pembekal sehinggalah harganya dinaikkan. Kenaikan harga gula diikuti dengan kempen mengurangkan penggunaannya dan juga bagaimana gula boleh menjejaskan kesihatan. Tak lama lagi GST atau Government Sales Tax akan diperkenalkan dan kemudian kadar subsidi akan dikurangkan. Tak lama lagi tariff elektrik, tariff air, tol pula akan dinaikkan.

Dewasa ini kenaikan harga barang dilakukan secara senyap tanpa pengumuman kepada pihak umum. Semua yang negatif disenyapkan dan semua yang positif digembar gemburkan. Biasalah tu. Itu politik namanya. Politik adalah satu perniagaan dan mereka yang memasuki politik adalah mereka yang penuh tipu daya dan mencari keuntungan darinya untuk mengisi kantung sendiri walau dalam mana-mana parti mereka berada. Mungkinlah ada segelintir yang berjuang kerana rakyat namun demikian saya yakin ia boleh dikira dengan jari. Tak mengapalah menjadi pemimpin merupakan amanah dan tanggungjawab yang berat. Jadi bersedialah di akhirat nanti untuk menerima akibatnya atas kesilapan dan salah laku yang dilakukan di dunia ini.

Maka dalam hal ini ramailah yang marah dengan mengatakan kelapa sawit ada di seluruh Malaysia tapi kita boleh kehabisan minyak kelapa sawit. Kemudian ada pula yang membuat perbandingan dengan negara lain yang tak pernah putus bekalan. Kemudian perihal harga minyak petrol yang sentiasa melambung tinggi dan kenaikan ini akan menyebabkan efek berantai yang menyebabkan semua barang naik kerana kenaikan harga pengangkutan.

Kemudian ramai yang marah dengan kerajaan hingga mahu menggulingkan kerajaan, mengatakan kerajaan tak bertanggung jawab, kerajaan yang penuh dengan rasuah dan sebagainya.

Nampak gayanya tiada yang kelihatan positif.

Apapun saya bukan ahli politik dan saya tak berminat dengan politik. Pada saya kalau dibuat perbandingan mana-mana kerajaan sekalipun tak ada yang sempurna, mereka baik dalam satu aspek tapi masalah pula dalam satu aspek yang lain. Ada negara yang punya pelbagai kemudahan tapi cukai negara mereka cukup tinggi sehingga melebihi 50% daripada pendapatan hingga mereka sanggup untuk mendaftarkan syarikat mereka di luar negara bagi tujuan pengelakan cukai ini. Ada negara yang terpaksa membayar sehingga RM5.60 seliter untuk petrol namun ada negara lain pula yang membayar hanya RM0.50 sahaja. Apapun kita menang di sana dan kalah di sini.
Dalam hal ini sabda Rasullullah SAW membandingkan dengan mereka  yang lebih susah adalah lebih wajar.

Terus terang pada saya semuanya sama sahaja walau dimana kita berada. Sikap tak puas hati memang sikap manusia. Pasti ada sahaja yang kita tidak berpuas hati. Pasti ada sahaja yang jelek di mata kita.

Kita kata kita bersifat positif tapi hakikatnya kita negatif dalam tindakan. Kita membenci, mengutuk dan menghina. Bukankah tindakan itu mengikut nafsu?

Kita lebih suka bertanya apa sumbangan orang lain / kerajaan kepada kita namun kita tak pernah bertanya diri akan apakah sumbangan kita pada masyarakat dan negara.

Pada saya ini semua membuang masa berharga. Lebih baik kita tumpukan perhatian untuk membangunkan modal insan dalam diri, meningkat produktiviti mencapai kecemerlangan KPI diri. Anggaplah semua ini sebagai motivasi untuk meningkatkan diri dengan berusaha lebih gigih mencari pendapatan bagi meningkatkan status kehidupan.

Hanya orang miskin dan pemalas yang banyak merungut dan membuang masa, orang kaya dan gigih tak nampak semua ini sebagai alasan. Pada mereka masa yang diperuntukkan untuk merungut dan berdemonstrasi lebih baik digunakan untuk perkara yang lebih baik dan menguntungkan mereka.

Hakikatnya sejak dahulu lagi tak pernah kita lihat harga barang turun. Semakin lama ia semakin mahal kerana penduduk dunia semakin ramai dan pengeluaran semakin mengurang maka pastinya harga akan terus naik dan naik. Hinggalah minyak kehabisan dan perang dunia ketiga berlaku, akhirnya duniapun kiamat.

Terima sahajalah hakikat itu, mari kita tingkatkan usaha untuk menjadi bangsa yang berjaya. Lebih baik jangan buang masa merepek, merungut, mengarut dan mencarut. Ada perkara yang lebih baik untuk kita lakukan.

Fikir-fikirkanlah.

' style='padding: 0; border: none;'/>