16 Januari 2011

Aku Nak Kaya!


Pakcik Ismail cuma tersenyum.

“Cuba jawab soalan ni, kalau kamu bekerja 24 jam sehari selama sebulan berapa sasaran yang kamu boleh dapat?” Tanyanya menguji diri Ikram.

Ikram termenung seketika. Selama hari ini dia tahu betapa kuat di bekerja pun dia tidak pernah mendapat pendapatan melebih RM3000.00. Dia juga tahu itulah setakat keupayaan dan kemampuan yang boleh dilakukannya.

“RM3,000.00.” jawabnya perlahan.

        “Sebenarnya itulah masalahnya. Pernah dengar tak ungkapan kata-kata satu itu satu doa?”

Ikram menggangguk.

        “Bila kita mengatakan yang kita boleh mencapai RM3,000.00 maka ia merupakan satu doa dan kepercayaan inilah yang menyebabkan kita menghadkan keupayaan sebenar diri kita. Dalam hal ini RM3,000.00 itu merupakan penghalang untuk kita mencapai kecemerlangan yang lebih jauh lagi. Lagipun dalam Quran dan hadith tak adapun ayat yang mengatakan yang rezeki kita setakat RM3,000.00 sahaja...” Jelasnya pula.

        “Tapi pakcik, saya tak tahu apa kaedahnya untuk saya sampai ke tahap itu dengan kerja yang saya buat sekarang.”

        “Kaedah dan caranya itu cerita lain. Perkara pertama bermula dengan niat dalam diri, niat kena ada dulu barulah kita boleh usahakan yang lain pula.”

        “Dulu masa muda pakcik pun begitu juga sama macam Ikram ni. Memula nak lepaskan RM1000.00 pun susah kemudian pakcik dapat RM3000.00 kemudian RM5,000.00 dan seterusnya tapi bila pakcik dalah dapat lepaskan pendapatan RM10,000.00 semakin lama ia menjadi semakin mudah. Tapi macam yang pakcik cakap tadi, kita kena ada niat yang betul.”

        “Jadi pakcik tanya Ikram sekali lagi, kalau kamu bekerja 24 jam sehari selama sebulan berapa sasaran yang kamu boleh dapat?”

        “Infiniti pakcik!”

        “Ha! Itulah jawapannya, just keep your feet on the ground and keep reaching for the sky!
“Okay, sekarang keadaannya umpama membuka pintu pagar, sekarang kita kena pilih jalannya untuk sampai ke destinasi. Jalannya banyak tapi pasti ada jalan yang akan membolehkan kita mendapat pulangan atau pendapatan yang tertinggi tapi itu Ikram kenalah cari sendiri. Cuma satu pesan pakcik ingatlah 90% daripada pendapatan datangnya dari perniagaan. Kalau Ikran terus makan gaji maka lebih sukarlah untuk mencapai pendapatan ke tahap yang tertinggi.”

“Kenapa pakcik cakap begitu?” Soal Ikram.

“Yelah, pendapatan daripada penggajian itu bersifat tetap dan ada gaji mati sedangkan dalam perniagaan kita boleh mencapai sebesar mana pendapatan tanpa hadnya.” Kata Pakcik Ismail mengakhiri pertemuan mereka hari itu.

Ikram pulang petang itu dengan niat dan tekad yang baru dengan harapan ilmu baru yang diterimanya itu boleh mengubah kehidupannya.   

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.