20 Januari 2011

Who Moved My Cheese - Merangka Perubahan

Petikan dari novel yang sedang saya tulis;

“Tapi saya dah biasa begitu,” Ujar Ikram

“Ikram dah terbiasa dengan cara yang sama atau tanpa disedari menerapkan nilai yang Ikram selesa ke dalam diri dan begitu sukar untuk mengubahnya. Ramai orang yang begitu. Lebih-lebih lagi orang tua. Ikram pernah dengar tak kisah tikus dengan keju yang diambil dari buku who move my cheese. Dekat youtube pun ada.” Balas pakcik Mail pula.

Saya tak tahulah pakcik. Pakcik ni mana tahu semua ni?

“Ish! Kan ilmu tu ada dimana-mana. Kita cari ajelah Ikram. Nak dengan taknak jer. Kalau kita cari hiburan, hiburanlah yang kita dapat, kalau kita cari ilmu, ilmulah yang bakal kita dapat. Itu je. Apapun kisah tikus tu pasal perubahan. Kita mesti sentiasa bersedia untuk berubah kerana hanya perubahan adalah sesuatu yang tetap akan berlaku. Dunia berputar, teknologi dan kaedah baru dicipta dari masa ke semasa tapi dan kalau kita tak berubah maka kita akan ketinggalan. Kalau senang Ikram carilah kisah tikus dengan keju ni, mungkin ada pelajaran yang boleh Ikram ambil darinya.”

“Baiklah pakcik. Nanti saya cari dan tengok. Manalah tahu saya boleh berubah kerananya.”

XXXXXX

Baru-baru pejabat saya berindah ke tempat yang baru, bangunan yang baru. Perubahan yang berlaku pastinya akan menjejaskan kebiasaan, cara dan tabiat. Manusia tidak seperti binatang yang mengambil masa yang begitu  lama untuk menyesuaikan diri di tempat atau habitat yang baru, Manusia dikurniakan akal untuk berfikir dan ini membolehkan mereka menyesuaikan diri dengan keadaan setempat dengan lebih baik.

Maka di tempat yang baru ini pelbagai rungutanlah yang boleh didengari, Kena naik turun bangunan untuk bertemu dengan boss, masalah silau kerana lampu yang terlalu terang, masalah bilik dan cubicle yang kecil, masalah air cond terlalu sejuk, masalah teh tarik yang tak sedap, masalah ketiadaan internet, masalah tiada tempat makan dan sebagainya. Malah ada beberapa orang yang terlanggar cermin hingga berdarah hidungnya kerana tak nampak cermin baru yang lutsinar di pintu masuk.

Biasalah manusia memang begitu penuh dengan rungutan walhal memang begitulah keadaannya bilakala kita berpindah ke alam yang baru. Kita akan menyentuh benda yang di luar kebiasaan dan kalau boleh kita ingin mengembalikan keadaan seperti dahulu.

Soalannya, manusia cuma nampak kepada kekurangan sedangkan begitu banyak kelebihan tidak kita perhatikan. Keadaan yang terang, suasana yang aman, tandas baru yang bersih, kemudahan surau yang ada, khidmat tea lady dan sebagainya yang tidak ada di tempat yang lama.

Dalam hal ini kurangkan rungutan dan banyakkan keredhaan kerana apa yang pasti, pasti ada sebab kenapa kita perlu berpindah, berhijrah dan berubah. Sesungguhnya Allah Taala Maha Mengetahui atas setiap sesuatu.

Ingatlah dalam kehidupan tiada apa yang TETAP kecuali PERUBAHAN. Oleh itu sentiasa bersedialah untuk BERUBAH! (ke jalan yang labih baiklah..)

Sekian dahulu.

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.