20 Januari 2012

SESUNGGUHNYA MANUSIA TIADA DAYA UPAYA...




Sebenarnya dalam kehidupan kita yang pendek ini kita akan mempelajari pelbagai nilai kehidupan dan niali ini kalau diambil bakal menjadi prinsip diri. Mereka yang bertemu dengan nilai pemurah dan selalu menyumbang, menderma dan bersedekah maka maka mereka bakal mempunyai prinsip pemurah ini dalam diri. Semua ini melalui satu proses pengisian, pengulangan dan pengukuhan sebelum ia menjadi prinsip diri.

Kalau kita lihat dalam diri seseorang itu maka kita akan dapat lihat ada yang punya prinsip pemurah ini dalam diri dan ada yang tidak. Bagi yang ada prinsip ini kita akan sesekali mendengar mereka berkata yang memberi itu adalah lebih baik dari meminta, tangan yang di atas adalah lebih baik dari tangan yang di bawah, mereka juga yakin yang pemberian akan membawa kepada rezeki yang lebih banyak lagi dan sebagainya.

Ini jelas menunjukkan yang mereka telahpun punya pengisian dalam diri yang menyebabkan mereka menjadi seorang yang pemurah.

Kebanyakan prinsip ini terbentuk dalam diri kita secara spontan, secara tak sengaja dan selalunya dalam tak sedar. Apapun FY pula selalunya memasukkan sesuatu prinsip ke dalam diri secara objektif. Apa yang belum FY masukkan akan FY cuba masukkan dalam hati dan cuba menjadikannya satu prinsip kehidupan. Sifat pemurah, berzikir, sentiasa senyum, bercakap dengan hikmah dan benar, ikhlas dan sebagainya.

Masih banyak prinsip yang belum ada dalam diri FY dan dari masa ke semasa FY akan memasukkannya satu persatu berdasarkan kesedaran yang pada satu-satu masa itu. Tawakkal dan bersyukur kepada Allah antara prinsip terbaru yang FY pelajari dan hayati baru-baru ini.

Sekarang ini FY sedang mempelajari, menghayati dan melaksanakan prinsip Lahaulawalaquataillabillah... iaitu kita manusia tiada daya upaya melainkan dengan izin Allah Taala.

Kalau kita merasakan yang kita berkuasa untuk melakukan itu dan ini, kalau kita merasakan yang kita yang berjaya mencapai itu dan ini maka sedarilah yang semua ini sebenarnya berlaku atas ketentuan Allah Taala. Kita tak akan malah dapat mengangkat walau sebatang jari sekalipun tanpa keizinan Allah Taala.

Seperkara lagi kita selalu membuat pelbagai perancangan dan kalau difikirkan banyak perancangan yang kita buat mendapat ketentuan yang berbeza. Kita berusaha untuk mendapat keputusan peperiksaan yang cemerlang tetapi kita gagal, kita berusaha untuk mendapatkan kontrak namun kita kecundang dan sebagainya walhal bukanlah lebih baik kalau kita biarkan sahaja ketentuan ini di tangan Allah Taala? Kalah atau menangnya, berjaya atau tidaknya.

Kekecewaanlah yang bakal kita terima kalau kita tidak punya prinsip ini.

Sekian sahaja buat kali ini. Jadilah orang melayu yang punya prinsip Islam dan janganlah jadi orang melayu yang punya prinsip yang tak tentu.

FY

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.