16 Julai 2010

Patuhlah pada Allah




Dalam kehidupan seharian sejak kecil kita disuruh untuk melakukan itu ini oleh kedua ibubapa kita. Pergi buang sampah, kemas bilik, basuh pinggan, basuh kain, sidai kain, cuci bilik air, tolong cuci kereta, cuci longkang, siram bunga, buat homework, belajar, mencari uban, mengurut, pergi ke kedai dan sebagainya. Adakalanya kita melakukannya tanpa banyak soal tetapi adakalanya kita melakukannya dengan berdengus tanpa keikhlasan. Ini kerana kita kita sedang berehat menonton televisyen kerana ada rancangan yang menuju klimaks ceritanya namun ibubapa kita tak pedulikan itu semua dan tetap mahu kita membuat kerja yang disuruhnya itu.

Kemudian ada pula perkara-perkara yang ingin kita buat tetapi tak dibenarkan berbuat demikian. Jangan berlari, jangan memanjat, jangan main telefon, jangan mandi hujan, jangan hisap jari, jangan pakai cutex, jangan conteng badan, tak boleh tidur di rumah kawan, tak boleh pergi kompleks membeli belah sendirian dan sebagainya. Jangan itu jangan ini, tak boleh itu tak boleh ini. 

Saya yakin kita semua pernah berada dalam keadaan yang saya katakan itu.

Apapun sebenarnya semua ini samalah seperti apa yang Allah Taala perintah dan larang.

Manusia tak seperti mesin yang datang dengan manual penuh dengan arahan akan bagaimana untuk menggunakan mesin tersebut. Manusia dilahirkan tanpa manual, jadi Allah Taala memberikan manual yang perlu diikuti manusia iaitu kepada semua manusia. Manual itu adalah Al Quran dengan cara perlaksanaannya diajarkan oleh Rasullullah SAW. Hakikat semua orang tahu ianya begitu sukar untuk melakukan sesuatu itu hanya dengan teorinya tetapi ia akan dapat dilakukan dengan baik bila kita dapat melihat cara perbuatannya.

Al Quran (Allah) menyuruh kita bersolat tetapi bagaimana? Nabi SAW lah yang menjadi tauladan secara fizikalnya bagaimana untuk bersolat. Siap dengan wudhunya siap dengan rukuk, sujud dan salamnya.

Begitu juga kalau kita membaca buku origami, menyelesaikan rubik cube, membaiki engin atau apa sahaja. Sebenarnya lebih mudah kalau kita memperlajarinya dari youtube atau bila ada seseorang yang mengajarnya pada kita di depan mata secara praktikal.

Apapun huraian ini ialah berkenaan dengan kepatuhan. Dalam hidup kita kena patuh kepada banyak perkara. Patuh kepada undang-undang, peraturan dan hukum hakam dan sebagainya. Ketidakpatuhan kepada ibubapa kita akan dihukum, ketidakpatuhan kepada undang-undang kita mungkin akan didenda dan dipenjara, ketidakpatuhan kepada undang-undang di jalan raya mungkin akan menyebabkan kita kemalangan dan lebih teruk lagi ketidakpatuhan kepada Allah Taala mungkin akan menyebabkan kita menderita dalam neraka buat selama-lamanya.

Oleh itu kalau bapa kita menyuruh kita membantunya mencuci kereta patuhlah dan kalau Allah taala mewajibkan kita bersolat lima waktu patuhlah. Kalau bapa kita tak benarkan kita berbuat sesuatu, patuhlah begitu juga bila Allah mengharamkan sesuatu, patuhlah. Seperkara lagi patuhlah dengan ikhlas. Ini kerana kepatuhan mesti datang dengan keikhlasan. Tiada gunanya kita melakukan sesuatu tanpa keikhlasan. Dari segi amalan ibadah sekalipun kalau ia tidak akan dikira tanpa keikhlasan. Itu saya cukup yakin.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,
                    
Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.