10 Julai 2010

Perhatikan Kelemahan dan Perhatikan Kekuatan




Iktibar dari Permainan Bowling

Ammar, Irfan dan Farid adalah 3 orang pemain bowling.

Mereka pergi ke tempat bowling dengan niat untuk bermain. Maka dalam game yang pertama masing masing mendapat 100 markah. Pada masa itu seorang jurulatih yang berada di situ duduk memerhatikan mereka.

Dalam game yang kedua Ammar meneruskan cara dan kaedah yang serupa. Dia masih lagi mendapat 100 markah dalam game yang kedua.

Kemudian jurulatih itu memberitahu Irfan akan kelemahan-kelemahan dalam permainannya dan disuruh memperbaiki kelemahan-kelemahan tersebut. Ia membuahkan hasil! Dalam game yang kedua catatannya meningkat kepada 150 markah.

Seterusnya jurulatih itu memberitahu pula pada Farid akan kekuatan yang ada dalam permainannya dan disuruh agar menumpukan kepada kelebihan yang ada itu. Tahukah anda berapa kenaikan markahnya?

Menakjubkan! Ia naik 100 peratus kepada 200 markah!

Mungkin anda akan berkata yang ini adalah cerita yang saya ada-adakan. Sebenarnya tidak! Ia adalah cerita benar. Ia adalah sebuah kajian yang dijalankan oleh para saintis Barat. Lebih kurang begitulah keputusan kajian mereka.

Dalam hal ini sebenarnya kita boleh lihat kepada kelemahan diri dan juga kelebihan diri pada satu masa yang sama dan kalau kita dapat berbuat demikian maka hasil yang bakal kita perlolehi akan menjadi jauh lebih baik. Tak kiralah dalam apa juga yang kita lakukan.

Dalan hal ini pengisian dalam Islam sendiri menggunakan dua kaedah ini iaitu menunjukkan kepada kesilapan yang dilakukan oleh orang-orang masa lampau akan kesalahan yang mereka lakukan dan pada masa yang lain pula menunjukkan pula kepada kelebihan-kelebihan apabila seseorang itu melakukan kebaikan.

Sesungguhnya mempromosikan kebaikan adalah jauh lebih banyak dari promosi keburukan untuk kita mengambil iktibar dan sesungguhnya mempromosikan kebaikan itu nilainya adalah jauh lebih tinggi. Malangnya dewasa ini ramai yang lebih suka dan berbangga mempromosikan keburukan dan kejahatan serta mengajak manusia ke jalan yang sesat. Tanpa disedari ini sebenarnya adalah agenda Barat yang tidak kita sedari menyerap dalam diri kita. Bila buat jahat kononnya kita nampak cool dan macho.  

Jadi pada saya iktibarnya disini ialah sepertimana berikut ;

Kebanyakan orang bila bermain-mereka hanya bermain secara suka-suka, kalau difikirkan bukankah lebih baik kalau kita perhatikan setiap apa juga yang kita lakukan akan kelemahan juga kelebihan yang ada pada kita dengan harapan dengan keadaan yang demikian itu kita boleh mencabar keupayaan diri kita ke tahap yang jauh lebih baik.

Ini boleh dilakukan dengan memperbaiki kelemahan serta memperbaiki kelebihan untuk menjadi lebih baik dari tahap yang sebelumnya. Bila melakukan sesuatu lakukanlah dalam SEDAR dengan tujuan untuk mencapai sesuatu objektif yang disasarkan.

Daripada kita tak perhatikan apa-apa lebih baik kita perhatikan apa yang kita lemah atau perhatikan apa yang kita kuat bagi menambahkan kekuatan itu.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,
                    
Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.