23 Ogos 2011

Konvensyen Memantapkan Ekonomi Bumiputera anjuran bersama GABEM dan UITM – Pandangan FY. Artikel 2.

Artikel 2.


Sebab Musabab kenapa Bumiputera ketinggalan dalam meningkatkan ekuiti bumiputera dalam pasaran saham / modal.

1.   TAMADUN MELAYU YANG MASIH MENTAH

Pertamanya tamadun melayu masih mentah. Kita baru sahaja merdeka pada tahun 1957 iaitu baru 44 tahun merdeka. Kalau dibandingkan dengan Tamadaun China dan Tamadun India, mereka telah bertamadun lebih 6000 tahun dahulu. Malah tamadun Islam juga masih baru sekitar 1500 tahun sahaja. Amerika juga telah merdeka semenjak 1776 iaitu 235 tahun dahulu!

Buku kaum India, Cina dan Barat ini lebih banyak kalau dibandingkan dengan buku melayu. Teknologi dan inovasi mereka nyata lebih maju daripada kita. Seperkara lagi populasi mereka juga lebih ramai jadi sampel manusia yang pandai dan berilmu mereka lebih banyak.

Apa yang cuba saya katakan ialah dalam setiap tamadun itu mereka juga mengalami apa yang kita alami ini dari semua aspek baik politik, ekonomi, pendidikan malah apapun juga. Mereka juga terpaksa berdepan dengan masalah rasuah, masalah sosio ekonomi, masalah dalam politik dan bebagai lagi sebelum ia menjadi lebih matang dan tenang. Kalau disini Cuma ada percaturan antara pembangkang dengan kerajaan di Amerika dahulu mereka berperang antara Utara dengan Selatan!

Ia umpama tumbesaran manusia yang dari bayi yang baru keluar dari perut ibunya hinggalah menjadi seorang yang dewasa. Persoalannya bagaimana kita nak bersaing dengan orang yang lebih dewasa sedangkan kita masih lagi umpama bayi yang merangkak. Dalam benang tamadun ini kita perlu melalui semua kesukaran ini sebelum kita menjadi matang dan dapat bersaing dan lebih baik lagi kalau kita boleh quantum leap melakukan loncatan dalam benang tamadun untuk mengejar mereka.

Baik dengan bangsa Cina, Bangsa India mahupun orang Barat kita ketinggalan. Tahu dengan siapa yang kita tak ketinggalan?

DENGAN ORANG ASLI!


Kenapa? Kerana tamadun mereka lebih muda dari kita. Agaknya mereka juga tak puas hati dengan kita.

Cuba lihat sistem pengangkutan mereka LRT, MRT, Keretapi laju dan sebagainya semua sudah lengkap dan ia tiba pada masa yang telah ditetapkan. Cuba lihat sistem pendidikan mereka yang jauh lebih maju, cuba lihat produk mereka yang dapat dijual ke seluruh dunia. Cuba lihat sistem pembankan mereka yang telah beratus tahun ditubuhkan.

Saya pernah menceritakan kelompongan-kelompongan yang ada ini dalam artikel yang terdahulu. Analoginya begini, kalau dahulu di kampung kita cuma lalu ada jalan tanah merah satu lorong, kemudian jalan tar, seterusnya ia berkembang menjadi dua hala, punya garisan, punya divider, punya lampu jalan hinggalah ia berkembang lagi punya pavement tepi jalan, longkang dan penutup longkang, punya pokok dan hiasan tepi jalan, arca dan sebagainya.

Semua jalan dah punya kelengkapan demikian?

Belum lagi.

Ini baru saya cerita pasal jalanraya.

Dari sudut Islam kita buat yang wajib dulu, ada jalan, barulah buat yang sunat harus dan makruh pabila kita meletakkan arca yang sebenarnya tak perlu di tepi jalan.

Kelompongan ini terjadi dan perlukan penambahbaikkan bukan hanya disini tetapi dalam semua segi. Sebut sahajalah, Ekonomi? Kita masih kekurangan kemahiran, ilmu pengetahuan, pekerja dan sebagainya.
Politik? Kita masih memerlukan pemimpin yang bersih, adil, bijaksana dan berkelayakan.
Pendidikan? Bukankah polisi kita sering sahaja berubah umpama tikus membaiki labu? Sekejap BM sekejap BI dan sebagainya.
Transportation yang sehingga kini masih lembab dan jem? Penggunaan Tanah yang masih banyak terbiar? Dan banyak lagi. Bukankah semua ini merupakan kelompongan dalam tamadun yang begitu muda.

Sabarlah lambat laun ia akan terisi bilamana tamadun ini berkembang. Janganlah cepat melatah. Cuba faham diri dan kenali dimana kita berdiri dalam benang tamadun ini. Ia akan mengambil masa.

Sebenarnya kita boleh belajar dari mereka, belajar dari apa yang betul mereka lakukan dan elakkan kesalahan yang mereka lakukan sepertimana yang mereka lakukan dalam bidang ekonomi contohnya.

Soalan saya apakah yang sedang anda lakukan? Apakah sumbangan anda bagi menutup mana-mana kelompongan ini? Cukupkah dengan hanya menyalak menyalahkan orang lain?

Kaedah untuk melakukan quantum leap ini ialah dengan penguasaan ilmu pengetahuan. Bagaimana anda ingin mencari ilmu pengetahuan kalau anda malas membaca tapi hanya sibuk dengan facebook dan bermain game komputer?

Bersambung...

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.