15 Mac 2011

Hidup Yang Pendek / Membaca Meningkatkan Ilmu


Hidup ini sebenarnya terlalu pendek. Lihatlah pelbagai kejadian yang berlaku di sekeliling kita yang membawa kematian. Saban hari ada sahaja manusia yang mati, ada yang mati secara individu dan ada juga yang berdua, bertiga malah beribu selai serentak sepertimana yang berlaku dalam sesebuah bencana alam. Apapun giliran kita akan tiba juga akhirnya. Cumanya kita tak tahu bilakah masa kita hidup di alam fana ini akan berakhir. Entah cepat entah lambat. entah esok entah lusa. Apapun sebagai manusia kita tak dapat menghalangnya. mati itu WAJIB bagi kita dan segala makhluk yang hidup di muka bumi ini.

Semenjak kita lahir ke dunia dalam keadaan yang kosong kemudian diberi pengisian demi pengisian yang lama kelamaan mejadikan diri kita pandai dan pakar dalam apa juga bidang pengkhususan kehidupan. kita jadi Doktor, Jurutera, Peguam, Guru, Pekerja Kilang dan sebagainya berdasarkan apa yang telah kita pelajari. Ada ang setakat SPM, ada juga yang sampai ke tarap Diploma, Ijazah, Masters, PhD malah lebih tinggi dari itu dan kita berjaya mendapat kerja dengan pangkat yang terbaik dan gaji yang begitu banyak namun untuk apa? Selepas berjuta ringgit kita laburkan untuk mendapatkan kesemua pelajaran dan kelayakan itu penghujungnya kita menuju kematian. Tempat kita diambil oeh orang lain dan pelajaran dan kelayakan yang kita usahakan selama ini dibawa kembali ke dalam kubur dan ia telah tidak berguna lagi.

Genarasi atau individu yang bakal lahir selepas itu juga akan mengalami keadaan yang sama. Mereka lahir dalam keadaan yang kosong dan kemudian diisi dengan ilmu serta pengetahuan bagi tujuan menjalani perjalanan kehidupan yang pendek ini. Apa yang pasti kita tak dapat mengambil SEMUA pelajaran, ilmu dan pengalaman selama kita hidup di dunia ini kerana jangkamasa kehidupan kita sebagai manusia yang begitu pendek.

Dalam hal ini ramai orang kita yang diluar sana yang punya ilmu pengetahuan yang cetek tanpa mereka sedari kerana mereka MALAS MEMBACA namun demikian mereka merasakan yang mereka punya ilmu yang mendalam kerana ego mereka mengatasi fakta sebenarnya. Selepas SPM mereka tidak lagi menjadikan aspek pencarian ilmu ini sebagai satu kemestian dalam kehidupan. 

Ketahuilah mereka yang cetek ilmunya hanya sekadar punya ilmu sebanyak secawan kopi sedangkan sepanjang kehidupan kita boleh mencari ilmu sebesar tasik malah lebih besar dari itu andai diberi keizinan Allah Taala. Namun tak ramai yang mahu mencarinya sedangkan ilmu mempunyai banyak kelebihannya dalam kehidupan ini dalam banyak segi dan yang penting sekali ilmu ini MENDEKATKAN kita kepada Allah SWT dalam persiapan untuk kembali kepadaNya.

Saranan saya, BACALAH, tingkatkan ilmu pengetahuan anda.. Bacalah pengisian-pengisian yang berilmu, pengisian yang MENDEKATKAN diri dengan ALLAH TAALA dan bukan pengisian yang MENDEKATKAN diri kita dengan DUNIA. Pengisian mengenai artis, sukan, lawak, lucu dan lucah yang bersifat MAKRUH dan HARAM. Bukankah ini semua merupakan satu pembaziran MASA yang nyata? Sedangkan kita tahu yang kita hanya hidup sementara di alam fana ini.

Sekali lagi BACALAH, pengisian yang terbaik ialah pengisian ilmu yang mana ia mendekatkan diri kita kepada ALLAH TAALA dan bukannya sebaliknya mendekatan diri kita kepada DUNIA. Andai apa yang kita baca itu berkesan di hati dan ia menginsafkan dan membawa kepada peningkatan amal ibadah kepada Allah Taala maka pastinya ia adalah pengisian yang benar dan baik.

Fikir-fikirkanlah.

Sekian dulu buat kali ini..

Selamat mencari ilmu!


' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.