10 November 2010

Konflik Pengisian Dalam Budaya Melayu




Salam mesra di angin lalu...


FY sambung menulis...


Mungkin tanpa kita sedari dalam diri kita sebagai seorang Melayu beragama Islam adakalanya berlaku apa yang saya namakan konflik input. Sepanjang hidup kita, kita menerima pelbagai input atau penerapan maklumat dari pelbagai sudut. Bagi kebanyakan kita, antara input yang utama ialah dari sudut pegangan agama iaitu agama Islam, kemudiannya input kemelayuan dan juga kebaratan. Konflik ini terjadi sebagai contoh, bila berlakunya pertembungan antara input Barat dengan input Islam ataupun input adat dengan input Islam.

Bagi yang hanya memegang utuh input Islam maka segala prinsip yang dipegangnya akan berlandaskan hukum hakam agama Islam manakala sebaliknya ada juga yang terus membuang prinsip-prinsip Islam dan sekaligus memegang prinsip Barat.

Dalam hal ini mereka memegang prinsip moral dan bukannya prinsip akhlak sebagai contoh. Prinsip moral diwar-warkan sebagai prinsip yang universal namun demikian walaupun secara asasnya ia baik namun demikian prinsip akhlak jauh lebih baik ciri-cirinya kerana ia melibatkan keikhlasan dan hubungan dengan Allah Taala bagi mereka yang tahu membezakannya.

Sebagai contoh lain seorang lelaki yang diterapkan dengan nilai sukakan perempuan cantik dan seksi bermula dengan perkenalan hinggalah kepada menjalinkan hubungan seks. Ia menyebabkan kita begitu suka kepada perempuan yang cantik dan seksi dan ini akhirnya membawa kepada maksiat dan zina. Walaupun Allah menciptakan kaum Hawa sebagai makhluk yang begitu cantik dari kacamata seorang lelaki namun sebenarnya ia adalah sebagai ujian untuk melihat samada si lelaki dapat menahan nafsu syahwatnya atau tidak. Begitu jugalah dengan dugaan-dugaan yang lainnya.

Sajian input Barat ini yang terhidang dalam pelbagai sudut kehidupan merupakan faktor penyumbang yang utama baik dari segi siri televisyen, wayang, iklan, majalah dan sebagainya. Ini diperkukuhkan lagi dengan keadaan sekeliling yang memaparkan cerita yang sama.

Harta dan kekayaan kita ambil sebagai contoh lain, adalah input dunia dan ia menimbulkan konflik dengan input Islam. Namun begitu ramai yang suka kepada harta dan kekayaan sebegini atas sebab yang sama sehinggakan kita sanggup bergolok bergadai dan berhutang bagi memenuhi status ini. Namun demikian Islam mementingkan ilmu lebih dari harta dan pada kaca mata Islam Ilmu jauh lebih berharga dari harta. Kekayaan dan kemashyuran penting di alam dunia namun ilmu lebih penting di alam ghaib.

Mungkin kita perlu menukar perpektif bagi mengatasi keadaan ini kerana kita tahu yang ianya adalah satu sikap yang buruk dan akhirnya akan membawa kesusahan pada diri kita sendiri. Ini mungkin boleh dilakukan dengan mempelajari dan menerapkan hukum hakam Islam ke dalam diri.

Masalah tak akan berlaku sekiranya ia go hand ini hand atau input Barat tadi diperkukuhkan oleh input Islam. Sebagai contoh penerapan nilai kaedah saintifik yang mana kemudiannya didapati sama atau disahkan benar oleh input Islam.

Sebagai contoh lain, keraian sambutan Tahun Baru Masehi yang mana ia tidak diterima oleh input Islam namun ia tetap diraikan dengan besar-besaran siap dengan azamnya sekali. Pun begitu sebenarnya pada pendapat saya ia boleh disambut kerana ia hanyalah merupakan satu sistem perkiraan kalendar berlandaskan matahari dan titik permulaannya diambil semenjak kelahiran Nabi isa AS. Itu sahaja. Tidak ada apa-apapun yang melanggar hukum hakam Islam.

Sebenarnya yang menjadi masalah ialah cara sambutannya bersifat pesta yang mana tidak dianjurkan Islam sama sekali.

Dalam hal ini kita perlu tahu bagaimana untuk mengasingkan input budaya, input sekular dan input Islam. Ia menjadi salah kalau kita mencampur adukkan hingga ia bercanggah dengan hukum Islam namun ia boleh diterima selagi ia selari.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,
                    
Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Jadilah follower, komenlah mana yang patut dan tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda, sharekan atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.