30 November 2010

Multitasking / Keseimbangan Diri


Salam hormat buat semua pengunjung blog Faizal Yusup ini.

Buat sekian kalinya saya mengucapkan beribu penghargaan buat anda semua yang datang berkunjung ke daerah ini. Harapan saya semoga ada sepatah dua kata yang diutarakan di sini membawa manfaat dalam kehidupan anda.

Apapun kebelakangan ini sejak kenaikan pasaran saham saya agak sibuk di tempat kerja dan bila pulang saya kepenatan, jadi selalunya tak sempat atau tak punya lagi tenaga untuk menulis... Walaupun hati saya ingin menyampaikan dan berkongsi akan pengamatan saya mengenai kehidupan... Bukan apa saya sebenarnya takut kalau-kalau ada ilmu yang Allah kurniakan pada saya yang tak sempat saya keluarkan dari otak ni. Takut ditanya mengenainya di akhirat kelak. Atas itu saya minta maaf kerana sumber tenaga saya yang terhad walaupun saya ingin menulis dan menyampaikan yang lebih banyak namun berupaya berbuat demikian buat masa ini.

Kadang-kadang saya pun tak tahu dimana kedudukan saya sebenarnya. Yelah saya bukannya seorang professor atau seorang ahli akademik tapi saya menulis buku, menjalankan kursus motivasi, menulis blog kajian sosial ini, serta mempunyai profesion dalam bidang pelaburan saham. Melakukan 3-4 perkara pada satu masa. Kekadang nak perkenalkan diri pun susah samaada nak perkenalkan diri sebagai remisier, kaunselor, motivator atau writer.

Apapun saya bersyukur kerana dikurniakan Allah dengan pelbagai kelebihan ini. Bak kata orang putih multitasking. Buat banyak kerja pada satu masa. Ia sebenarnya boleh dilakukan kerana kita sebenarnya punya banyak masa seharian untuk kita selitkan dengan ilmu pengetahuan atau apa juga yang kita citakan. Ia jauh lebih baik dari kita membiarkan sahaja masa itu berlalu begitu sahaja.

Dewasa ini kebanyakan manusia begitu sibuk dengan kerja mencari duit untuk diri dan keluarga dan adakalanya melakukan dua tiga kerja hanya untuk mencari duit dengan tujuan untuk mencari kemewahan hinggakan tak punya masa untuk anak-anak dan keluarga, tak punya masa untuk mencari ilmu pengetahuan atau dalam ertikata lain menjalani kehidupan yang tak seimbang.

Kesimbangan rohani, jasmani dan akal terjejas hingga menyebabkan tekanan melampau, darah tinggi dan ada juga yang diserang penyakit jantung dan mati kerananya. Hidup begitu sibuk dengan kerja dan menguruskan keluarga hingga tiada masa untuk bersenam, tak menjaga makan minum hingga menyebabkan kegemukan dan masalah kesihatan dek kerananya, tak punya masa mencari ilmu dan pengetahuan bagi makanan akal fikiran, tak punya masa yang cukup untuk merehatkan badan yang telah penat bekerja dan lebih teruk lagi tak punya masa untuk mengukuhkan kerohanian iaitu dengan beribadah mendekatkan diri dengan Allah Taala.

Cuba perhatikan keadaan diri anda. Adakah anda dalam keadaan yang sedemikian rupa? Kalau benar maka saranan saya carilah jalan keluar untuk menyeimbangkan kesemua elemen diri ini baik fizikal, mental mahupun spiritual. InsyaAllah ketenangan akan menjadi milik anda.

Fikir-fikirkanlah..

Ikhlas,

Faizal Yusup

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.