31 Oktober 2009

Pentingnya Input

Input atau pengisian sebenarnya sangat penting dalam kehidupan. Dimasa muda saya, saya beruntung kerana didedahkan Allah dengan pelbagai pengisian kehidupan oleh mereka-mereka yang berada di sekeliling saya. Pengisian-pengisian ini membentuk sahsiah diri saya dan memberikan kekuatan pegangan sehinggalah sekarang.


Mengetahui hakikat inilah saya mengambil inisiatif untuk menulis dan menyampaikan pengisian kepada sesiapa juga yang lalu dalam kehidupan saya bersesuaian dengan perintah Allah Yang menyarankan umat Muhammad S.A.W untuk berdakwah.


Dalam budaya masyarakat Malaysia tugas menyampaikan pengisian akademik diletakkan di bahu guru dan ada juga ibubapa yang mengambil berat akan pengisian pembelajaran anak-anak mereka namun apa yang kurang adalah penerapan pengisian keimanan. Seperti yang sering diperkatakan pengisian keduniaan memang perlu untuk hidup di atas mukabumi ini namun pengisian akhirat juga perlu sebagai persiapan menuju ke akhirat nanti.


Lagipun mereka yang mengejar dunia, maka dunia akn menjadi sempit sedangkan mereka yang mengejar akhirat, dunia akan jadi lapang pula bagi mereka malah mereka bakal memiliki kedua-duanya sekali.


Oleh seeloknya kita memerhatikan setiap apa yang input dan pengisian yang masuk ke dalam diri anak-anak kita. Pengisian yang baik kita terapkan dan yang tak baik kita buang. Ini kerana semasa zaman kanak-kanak mereka belum mempunyai satu sistem automatik untuk menapis dan menangkis pengisian yang masuk ke dalam diri mereka. Oleh itu kitalah sebagai ibu bapa yang perlu menjadi mata dan telinga bagi pihak mereka bagi menentukan pengisian yang masuk ke dalam diri mereka itu. Kita sebagai ibubapalah yang mewarnakan hamparan kain putih yang ada di dalam diri mereka. Malangnya ramai juga ibubapa yang melahirkan anak dan kemudiannya hanya menyara, memberikan pendidikan namun tidak meneliti akan apakah pengisian yang masuk ke dalam diri anak-anak mereka. Mereka tak mengambil inisiatif untuk memberikan didikan dan bimbingan bila punya masa dan ketika untuk berbuat demikian.


Mungkin ada yang berkata yang dia telahpun menjalankan segala usaha-usaha untuk memberikan pengisian yang perlu ke dalam diri anak-anak namun masalahnyai ialah anak-anak itu sendiri yang degil dan tidak mahu mendengar kata. Bagi saya inilah cabarannya, inilah dugaan yang perlu kita ambil dan usahakan sehingga berjaya. Usaha ikhtiar dan doa.


Keadaan ini berlaku mungkin berpunca kepada keperbukaan pintu hati anak itu sendiri. Pintu hati yang terbuka akan memudahkan segala ilmu masuk ke dalamnya. Ini kerana hati yang bersih lebih suka kepada perkara yang bersih sedangkan hati yang kotor pula sebaliknya. Oleh itu hati yang bersih dan terbuka pasti akan suka kepada pengisian ilmu. Dalam hal ini kita akan dapat lihat perbezaan antara seorang anak yang mudah menerima ilmu dan mendengar kata dibandingkan dengan seorang lagi yang pemalas, sukar menerima ilmu dan kuat memberontak.


Pintu hati yang terbuka seakan air sungai yang terus-terusan mengalir memasukkan pengisian keimanan ke dalam hati mereka sedangkan hati yang tertutup ia menjadi empangan yang semakin lama semakin banyak airnya. Malangnya pengisian tersebut tidak masuk ke dalam hatinya. Walaupun demikian janganlah berputus asa berusaha mengetuk pintu hati tersebut dengan penyampaian pengisian, tawakal dan doa kerana saya yakin lambat laun dengan izin Allah ia akan terbuka.


Keadaan ini lebih mudah dilihat berlaku kepada anak seorang Imam masjid yang diberikan pengisian oleh bapanya namun demikian hatinya tidak mahu menerima lantas menangkis keluar semua pengisian yang disampaikan kepadanya. Hatinya pula lebih cenderung untuk menerima pengisian keduniaan. Menyanyi, menari dan berhibur.


Apapun dalam banyak kes yang saya jumpa mereka yang mempunyai pengisian ugama di masa mudanya sangatlah penting kerana kemungkinan untuk dia kembali ke jalan Allah adalah lebih tinggi bila mereka berumur nanti kalau dibandingkan dengan mereka yang tak punya pengisian itu tadi. Bak kata orang tua batu yang diukir akan meninggalkan kesan oleh itu hati yang kecil itu akan sentiasa mengingati pengisian ugama tersebut cuma mungkin ia belum lagi memberi kefahaman pada dirinya kerana fikiran mereka yang berfungsi secara logik keduniaan. Contohnya bersikap pemurah akan menjadikan diri miskin, setiap perbuatan perlukan ganjaran, riak, takbur, menunjuk-nunjuk dan sebagainya.


Fikir- fikirkanlah..


Ikhlas,


Faizal Yusup

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.