19 Oktober 2009

Tip Menangani Sifat Marah - Anda Marah Lagi ?

Mari kita buat kajian mudah akan siapa itu MARAH dan dari mana ia datang.


MARAH dicipta Allah. Ia adalah salah satu kejadian Allah yang dimasukkan ke dalam diri manusia. Dalam ertikata lain ia berkhidmat untuk manusia. Ia telah berkhidmat semenjak dari dahulu lagi iaitu semenjak Nabi Adam AS turun ke mukabumi lagi.


Analoginya begini, marah ini seakan penyakit selsema. Kenapa penyakit ini tak dapat dihapuskan sehingga kini? Ia bergerak dari seorang kepada seorang yang lain dan kemudian ia datang semula pada kita. Baru minggu lepas dah selsema, minggu ni kena lagi.. Kata kita.. dalam ertikata lain virus selsema ini tak dapat dihapuskan sama sekali di atas muka bumi ini. Kejadian penyakit selsema ini sebenarnya adalah satu cara positif untuk memberitahu tuanpunya badan yang selsema itu untuk berehat selepas terlebih kerja.


Begitu jugalah dengan kejadian marah ini. Ia adalah satu penyakit, tetapi pada masa yang sama ia juga merupakan satu therapy, outlet bagi mengeluarkan toksik dalam badan. Dalam hal ini apa yang penting ialah kita tahu bagaimana untuk mengawal kejadian MARAH ini. Marah menggunakan akal dan bukan mengikut emosi, marah bertempat dan sebagainya. Malah lebih baik lagi kita bersabar dan serahkan hak pembalasan itu kepada Allah Taala sepertimana yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW.


Marahlah pada yang hak iaitu antaranya pada mereka yang mempermainkan Islam, mempermainkan Allah dan Rasulnya, mempermainkan Al Quran, melindungi hak ibubapa, anak isteri dan keluarga contohnya. Kenapa nak marahkan hari yang hujan, kereta yang pancit, anak yang tumpahkan air dan sebagainya? Marah kepada perkara dan kejadian yang begitu kecil.


Lagipun sedarlah kita manusia adalah makhluk yang paling mulia di sisi Allah andai kita beriman. Oleh kerana kita makhluk yang paling mulia, maka pastinya kejadian MARAH ini tak semulia kita atau dalam ertikata lain lebih hinalah. Kedudukan kita dia atas sedangkan MARAH di bawah. Oleh itu malulah kalau kita tak dapat menguasai kejadian MARAH ini. Umpama seorang Bos yang takut kepada keraninya.


Oleh kerana kejadian MARAH ini akan terus berada di muka bumi hinggalah ke hari kiamat, Kat dalam kubur atau kat Padang Mahsyar nak marah apa lagi? Menyesal adalah.


Saya ulangi oleh kerana kejadian MARAH ini akan terus berada di muka bumi hinggalah ke hari kiamat dan tak dapat nak dihapuskan sama sekali.. jadi belajarlah untuk menguasainya, belajarlah untuk mengawalnya, gantikanlah ia di dalam hati dengan kejadian TENANG, balaslah setimpal dengan apa yang diperlakukan dan lebih baik lagi bersabarlah. Serahkan pembalasan ini kembali kepada Allah untuk menguruskannya.


Soalan :
Apa akan jadi kepada manusia sekiranya kejadian MARAH ini tidak dicipta Allah Taala?


Dunia pasti akan menjadi aman kerana KEMARAHAN tiada lagi dalam driri setiap manusia. Semua orang saya dan anda akan menjadi orang yang penyabar dan tenang.


Soalan :
Siapa yang anda marahkan? Apa yang anda marahkan?


Maka orang itu atau perkara itulah merupakan perantara Allah untuk menguji anda.


Sedarilah kejadian DUGAAN memang kerja dan fungsinya untuk menguji keimanan manusia. Selagi anda tak lulus dengan dugaan itu maka selama itulah anda akan diuji dengannya.


Fikir-fikirkanlah..


Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kelemahan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.


Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih membaca!


Ikhlas dari,


Faizal Yusup


Email : greng70@yahoo.com
http://faizalyusup.blogspot.com
Tel : 03-7625 9033
Hp : 012-654 0130

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.