18 Oktober 2009

SIFAT DAN SIKAP - SATU KAJIAN MUDAH



Dalam apa juga keadaannya sejak manusia berada di muka bumi ini sifat dan perasaan ini adalah tetap. Orang dahulu marah, orang sekarang juga marah, orang dulu sedih lantas menangis, orang sekarang juga sedih dan menangis. Perasaan dan sifat ini sifatnya tetap. Tidak terdapat evolusi di dalamnya. Mungkin yang berubah adalah perkara yang dimarahnya. Kalau dahulu manusia memarahi Sultan, Bendahara dan Temenggung, sekarang manusia memarahi kerajaan contohnya. Marah tetap marah.

Apapun terdapat pelbagai perbezaan nilai sikap dan sifat yang ada dalam diri manusia ini. Mari kita kaji beberapa sifat ini ;

Pemarah ; 

- Memarahi hingga membunuh.  
- Memarahi hingga mencederakan.  
- Memarahi dengan kata-kata mencarut dan menghina.  
- Memarahi dengan nada suara yang tinggi.  
- Memarahi dengan tenang.

    Dan sebagainya. Apapun lawan sifat iini adalah sifat sabar.

    Penipu ;

    - Menipu untuk mendapatkan keuntungan diri 
      Menjadi con man untuk mendapatkan duit  
    - Menipu kerana kebiasaan
      Pantang ditanya pasti menipu. 
    - Menipu bertempat – terpaksa menipu bagi mengelakkan kesusahan diri. 
      Terpaksa menipu bos kerana lambat tiba ke pejabat. 
    - Menipu sunat 
      Menipu untuk menjaga hati orang lain. 
    - Menipu darurat 
      Terpaksa menipu kerana nyawa menjadi taruhan.

              Dan sebagainya. Lawan sifat ini pula ialah bercakap benar.

              Walau apapun keadaannya dari segi sifat dan sikap manusia akhirnya akan tetap menuju ke arah satu base atau asas yang sama. Base atau asas inilah yang disarankan dalam Al Quran. Dalam contoh di atas Islam menyarankan manusia menjadi seorang yang penyabar dan kalau nak marah sekalipun ia punya cara dan kaedah yang tertentu. Contohnya kita hanya boleh membalas setimpal dengan apa yang dilakukan terhadap diri kita. Dalam aspek menipu pula Islam menyarankan kita bercakap benar. Inilah asasnya. Lagipun Islam itu datang salah satunya dengan tujuan untuk membaiki akhlak manusia sejagat.

              Apapun sama ada anda percaya atau tidak, bagi kebanyakan orang, semua masalah sifat dan sikap yang buruk dan terpupuk dalam diri dalam sedar mahupun tidak ini akhirnya akan keluar dan digantikan dengan sifat dan sikap yang baik.

              Ini kerana pelbagai keburukan yang akan berlaku kepada orang yang mengamalkan sikap yang buruk ini. Tak ada manusia yang suka kepada orang yang penipu, pemarah, kedekut, berlagak dan sebagainya. Lambat laun mereka ini akan dipinggirkan masyarakat.

              Begitu juga kita sering melihat ramai orang yang dahulunya pemarah telah bertukar menjadi seorang yang tenang, penipu menjadi seorang yang bercakap benar, orang sombong menjadi orang yang rendah diri dan sebagainya. Ianya dalam perjalanan menuju ke base.

              Dalam salah satu kes yang saya kendalikan seorang yang bermula dengan menghisap ganja meningkat menjadi seorang penagih dadah yang lebih berat dan kemudiannya menjadi seorang pengedar. Bila dalam perjalanan kembali ke pangkal jalan perubahan yang berlaku juga melalui jalan yang serupa. Pada mulanya dia meninggalkan fasa penjualan, kemudian dadah yang berat dan akhir sekali dadah yang ringan. Sekarang dia langsung telah berhenti menagih dadah sama sekali. Ini sebuah kisah benar.

              Analogi ini samalah seperti pembentukan sikap dalam diri. Kemarahan yang bermula dengan kata-kata, menjadi kata-kata kesat tanpa kawalan, seterusnya akan meningkat sehingga boleh mencederakan dan akhir sekali mungkin sehingga membunuh. Apapun keinsafan mungkin berlaku dengan perlahan berperingkat atau secara terus ia terpulang kepada diri sendiri. Apapun ia pastikan sekali lagi kembali kepada base yang saya katakan tadi.

              Pembentukan sikap buruk ini selalunya berlaku tanpa disedari. Terbentuk dengan Konsep 4P iaitu pengisian, pengulangan, pengukuhan dan penerapan yang ada diterangkan dalam buku ini. Mari kita buat perbandingan mudah ;

              PEMBENTUKAN SIFAT / SIKAP BAIK ATAU BURUK

              Sikap Buruk
              Sikap Baik (Base)

              Pendendam
              Pemaaf
              Pemarah
              Penyabar
              Ego
              Rendah diri
              Tak puas hati
              Redha
              Menunjuk-nunjuk
              Tiada apa yang hendak dibanggakan
              Mengadu Domba
              Tidak menceritakan keburukan orang
              Iri hati
              Menyokong
              Hipokrit
              Telus
              Penipu
              Bercakap benar
              Pemalas
              Rajin
              Melihat keburukan
              Melihat kebaikan

               Ia kemudian dizahirkan dan kelihatan dalam bentuk amalan yang dijalankan.

              Amalan buruk
              Amalan Baik

              Melepak di kelab-kelab
              Menasihati
              Mengambil dadah
              Bertanam
              Minum arak
              Menulis buku
              Berjudi
              Beribadat
              Kaki perempuan
              Membantu orang lain

              Buruk
              Amalan
              Baik
              Makan berlebihan
              Makan
              Ala kadar
              Gelojoh

              Tenang
              Membazir

              Secukupnya

              Huraian ini adalah dalam bentuk pembentukan kecemerlangan jati diri bagi menjadikan diri seorang yang berbudi pekerti mulia.


              Jadi, untuk berjaya kita mesti menyiapkan diri dengan memupuk semua sikap positif ke dalam diri dan kemudiannya mempraktikkannya dalam kehidupan seharian walau dalam apa juga yang kita usahakan. Maka saya yakin kecemerlangan bakal menjadi milik anda!

              Fikir-fikirkanlah..

              Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kelemahan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

              Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih membaca!


              PS – Artikel ini dipetik dari manuskrip Anda Yang Cemerlang yang sedang saya tulis.

              ' style='padding: 0; border: none;'/>

              Tiada ulasan:

              Catat Komen

              Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.