01 Disember 2009

Hidup Yang Pendek

Dalam topik ini, saya ingin menceritakan tentang jangkamasa kehidupan kita yang terlalu pendek. Saya rasa topik ini agak penting kerana ada diantara kita yang menjalankan kehidupan seakan yang kita akan hidup selama-lamanya atas dunia ini atau hidup secara spontan mengikut keadaan semasa tanpa memikirkan kehidupan secara keseluruhannya yang akhirnya akan menuju kematian. Ingatlah kita hanya singgah di muka bumi ini sekadar kurang lebih 70 tahun atau 25,000 hari sahaja. Saban hari kita sebenarnya melangkah menuju ke arah kematian.


Bumi ini telah berada di sini sejak sekian lama. Kita pula sebenarnya berada di sini hanyalah untuk jangkamasa yang begitu pendek. Misalnya, kita belum berada di bumi ini pada zaman Nabi dahulu, kita tak tahu bagaimanakah keadaannya di zaman tersebut dan kita tidak dapat melihat bagaimanakah keadaannya sebelum lampu dicipta, kita tak tahu bagaimanakah keadaannya semasa perang dunia pertama dan kedua, kita tak tahu bagaimana rasanya negara ini dijajah dan sebagainya.

Apa yang kita tahu ialah kita menggunakan lampu yang dicipta Edison, menggunakan telefon yang dicipta oleh Alexander Graham Bell, kita memegang sunah Nabi walaupun semua mereka telah tiada lagi dimuka bumi ini berdekad-dekad lamanya. Persinggahan mereka di muka bumi membawa manfaat kepada kita.

Katalah kita singgah di bumi ini antara tahun 1950 dan hidup selama 50 tahun dan meninggalkan dunia pada tahun 2000, jadi bagaimanakah keadaannya? Kita berumur 10 tahun untuk mendengar lagu pop yeh-yeh. Pada masa itu di rumah kita tiada radio, tiada televisyen mahupun telefon begitu juga tiadanya elektrik tetapi 30 tahun kemudian pada umur 40 tahun, semua tadi telah dicipta dan dapat kita lihat di depan mata.

Bila kita mati kelak, kemungkinan juga kita tak akan dapat melihat pembangunan dan penciptaan yang akan berlaku di masa yang akan datang. Siapa tahu dimasa yang akan datang, kemungkinan motor boleh terbang dan tak lagi menggunakan minyak, bangunan pencakar langit yang berkali ganda lebih tinggi dari yang ada sekarang, perjalanan jauh mengambil masa yang jauh lebih cepat, manusia klon berada di sekeliling kita dan sebagainya.

Bumi ini pula berkemungkinan akan terus berada di sini beribu tahun lagi dan cuma penduduknya sahaja yang bertukar ganti. Dalam lain perkataan, secara relatifnya, kita hanya tinggal di sini hanya beberapa saat.

Masa begitu cepat berlalu, dalam masa yang singkat kita telah pun berumur 10, 20, 30, 40 tahun tanpa kita sedari. Apakah yang telah kita lakukan dan apakah pencapaian serta sumbangan kita selama hari itu?

Bagaimanakah kita bakal diingati pula oleh anak cucu kita? Cuba anda lihat di tanah perkuburan banyak nama ada di sana. Adakah sipolan bin sipolan itu dikenali oleh anak cucunya. Adakah anda sendiri kenal akan moyang oneng anda. Apakah pekerjaan moyang kita itu, kacakkah orangnya, dimanakah kuburnya? Pernahkah anda melawat kuburnya? Sebagai contoh katalah nama anda Ali. Nama bapa anda Abu. Ali bin Abu, Abu bin Bakar, Bakar bin apa? Kemudian Ali pula mendapat anak bernama Adi, Adi dapat anak bernama Ami, Ami mendapat anak  bernama Ani. Ani binti Ami bin Adi bin Ali. Bila ditanya Ani mengenai Ali, dia juga tak tahu apa-apa mengenai moyangnya itu.

Kita tak kenal moyang kita dan kita juga tak tahu bagaimanakah karektor mereka. Mereka hidup di zaman yang berlainan dengan kita. Begitu juga kita, kita akan mati dan kemungkinan besar cucu cicit kita tak akan mengenali kita sepertimana kita tidak mengenali moyang oneng kita. Oleh itu apakah yang boleh kita lakukan atau sumbangkan untuk mereka agar mereka mengingati mahupun tahu akan kewujudan kita? Kalau difikirkan kita hanya boleh melakukan sumbangan semasa kita singgah di mukabumi ini sebab kalau kita dah mati tak ada apa yang boleh kita buat lagi. Ada kemungkinan cicit anda akan lebih kenal pada saya sebab dia terbaca buku ini kelak. Siapa tahu?

Bagaimana pula kita mahu diingati? Sebagai seorang yang baik atau sebaliknya. Inilah persoalannya. Ada pula di tanah perkuburan yang lama anda dapat lihat keadaannya yang tidak terpelihara seakan tidak ada sesiapa lagi yang menziarahinya. Mungkin mereka hidup di muka bumi ini dalam jangkamasa yang pendek dan meninggalkan dunia ini tanpa disedari.

Walaupun demikian kita kenal pada nabi-nabi melalui hikayat dan kitab Al Quran, kita kenal Ibnu Sina, Mahatma Gandhi, Martin Luther King, Tun Abdul Razak mahupun P. Ramlee walaupun mereka telah lama meninggalkan bumi ini. Kenapa? Saya rasa kerana impak yang mereka tinggalkan kepada yang ramai yang mana menyebabkan mereka masih lagi diingati hingga ke hari ini.

Arwah bapa saya hidup atau singgah di mukabumi ini dari tahun 1948 dan meninggal dunia pada umur 53 tahun pada tahun 2001. Saya pula mungkin akan singgah di sini buat jangkamasa yang sama dan sekiranya saya hidup selama 53 tahun juga maka saya akan meninggalkan bumi ini pada tahun 2023. Jadi apakah yang dapat saya lakukan selama saya tinggal di sini? Mungkin hanya tulisan-tulisan ini buat anda semua dengan harapan ia membawa kebaikan kepada anda sidang pembaca yang saya kasihi sekelian.

Saya hanya sempat bertemu dengannya di mukabumi ini antara tahun 1970 hinggalah ke tahun 2001 iaitu selama 31 tahun. Jadi saya pula sempat bertemu dengan anak-anak saya selama berapa tahun dan apakah yang dapat saya lakukan sepanjang masa itu?

Oleh itu pada hemat saya, sepanjang kita berpeluang untuk singgah hidup di muka bumi ini sebaiknyalah kita melakukan yang terbaik dengan menyumbang kepada diri sendiri, keluarga, masyarakat, bangsa, agama dan negara. Ini lebih baik dari kita bermusuhan, melakukan kejahatan, menzalimi orang lain dan sebagainya. Maafkanlah sahaja orang yang menganiaya kita. Hidup ini terlalu pendek, apa kata kita jalankannya dengan hati yang tenang dan dalam kegembiraan selalu kalau dibandingkan dengan selalu berada dalam gundah gulana penuh permasalahan.

Menurut maksud sebuah hadith dari Ibnu Umar, Rasulullah S.A.W pernah ditanya tentang siapakah manusia yang paling bijak dan cerdas otaknya. Jawapan baginda :

“Yang paling banyak mengingati mati dan membuat bekalan / persiapan untuk menghadapi mati".

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua InsyaAllah.

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.