22 Mac 2010

Kita Sezaman



Salam Ceria!


Kita bercerita lagi...


Kita berada dalam zaman yang sama maka di sini kita dapat berjumpa. Ada juga yang saya pernah jumpa dan selepas itu terus tak jumpa lagi walaupun mereka masih berada di muka bumi tetapi ada juga yang sayap pernah jumpa tetapi mereka telahpun meninggalkan dunia ini. Yang pergi meninggal dunia diganti dengan yang baru lahir dan membesar. Masa bergerak begitu pantas dan anak yang kecil membeasr dengan begitu cepat sekali. Itulah lumrah dunia. Jadi di sini saya Faizal Yusup telah singgah di muka bumi ini semenjak tahun 1970 dan saya tak tahulah bila saya akan meninggalkan dunia yang fana ini. Apapun sebelum saya pergi saya ingin menyampaikan sepatah dua kata dengan apa cara sekalipun terutamanya melalui blog ini dengan harapan ia membawa manfaat kepada sesiapa sahaja yang membacanya baik hari ini mahupun di masa yang akan datang walau siapapun mereka.

Saya selalu bercerita tentang topik masa ini dan tak jemu-jemu mengulanginya dari pelbagai sudut. Ini kerana masa adalah elemen atau nikmat yang amat bernilai dalam kehidupan. Tanpanya semua perkara akan terhenti. Sekali lagi ingatlah secara purata di zaman ini kita hanya akan hidup kira-kira 70 tahun atau 25,000 hari, itu pun kalau tak terjadi apa-apa di tengahnya. Kalau tak pendeklah umur.

Jom kita lihat contoh ini.

Ali bin Abu bin Azhar bin AZLAN bin Azman bin Azizi bin Amir

Katalah nama anda Azlan. Saya yakin kemungkinan besar anda tak akan kenal dengan moyang anda Amir. Ini kerana kemungkinan besar moyang anda itu telahpun meninggal dunia. Anda tak tahu apa yang dilakukannya di zaman kehidupannya, apa kerjanya, dimana kuburnya, adakah kuburnya kemas atau dipenuhi belalang?

Kalau difikirkan anda juga tak akan mengenali cicit anda Ali. Kerana pada masa dia dilahirkan, kemungkinan besar anda telahpun meninggal dunia. Dia juga tak tahu tak tahu apa yang anda lakukan di zaman anda hidup, apa kerja anda, dimana kubur anda, adakah kubur anda kemas atau dipenuhi belalang... Mereka tidak hidup sezaman dengan kita.

Tapi, Ali cucu anda itu ada kemungkinan kenal dengan Faizal Yusup. Kenapa? Sebab kalau buku-buku yang ditulis masih di ulang cetak, kalau blog ini masih bertahan isi kandungannya maka InsyaAllah kalau ada jodoh mereka akan bertemu dengannya. Kita masih kenal denga Ibnu Sina, Hamka dan Pendita Zaaba kerana penulisan dan ilmu mereka yang masih bertahan hingga kini. Kita masih kenal dengan Colonel Saunders, Thomas Edison dan Alexander Graham Bell kerana ciptaan yang mereka tinggalkan.

Jadi apakah yang bakal kita tinggalkan buat mereka? Apakah sumbangan kita buat anak cucu cicit kita itu di zaman kita hidup ini? Atau adakah kita singgah dan meninggalkan dunia ini tanpa berbuat apa-apa. Singgah dan pergi begitu sahaja. Pernahkah anda ke kawasan perkuburan melihat kubur-kubur yang dipenuhi lalang dan bertanya bagaimanakah ahli kubur itu hidup di zamannya dahulu hingga ia tak dipedulikan lagi sekarang.

Apapun sebagai seorang Islam hanya 3 amalan ini yang akan kita bawa. Amal jariah, Ilmu yang bermanfaat yang disampaikan dan anak yang soleh. Semua manusia baik di zaman ini, di zaman dahulu mahupun di zaman akan datang juga akan diduga dengan perkara yang sama.

Fikir-fikirkanlah..

Sesungguhnya segala kebaikan adalah dari Allah dan segala kelemahan adalah atas kekurangan diri saya sendiri. Kemaafan jualah yang saya pinta.

Bukalah pintu hati, anda pasti akan memahami. Terima kasih meluangkan masa membaca. Harap ia membawa manfaat buat anda.

Ikhlas dari,

Faizal Yusup
Pengkaji Isu Sosial

Facebook : Faizal Yusup
Revolusi Baru Kecemerlangan Diri!

PS - Anda suka blog ini? Tolong saya hebahkan pada semua rakan-rakan anda atau linkkan blog saya ni kepada blog anda okay? Ada banyak manfaat untuk semua. InsyaAllah.

Terima kasih…

' style='padding: 0; border: none;'/>

Tiada ulasan:

Catat Komen

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.